Mudahnya Sistem MPN G2

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sistem MPN G2 berhasil mengintegrasikan sistem unit-unit pengelola Penerimaan Negara dalam lingkup Kementerian Keuangan.

    Sistem MPN G2 berhasil mengintegrasikan sistem unit-unit pengelola Penerimaan Negara dalam lingkup Kementerian Keuangan.

    INFO BISNIS - Penerimaan Negara Generasi Kedua (MPN G2) saat ini tengah digencarkan oleh Kementerian Keuangan. Pada tanggal 10 Februari 2014, pemerintah telah menerbitkan payung hukum pelaksanaan MPN G2 ini, yaitu Peraturan Menteri Keuangan PMK Nomor: 32/PMK.05/2014 tanggal 10 Februari 2014 tentang Sistem Penerimaan Negara secara Elektronik.

    Sistem MPN G2 ini disusun untuk memperbaiki sistem MPN sebelumnya, yaitu MPN G1. Sistem MPN G2 ini berhasil mengintegrasikan sistem unit-unit pengelola Penerimaan Negara dalam lingkup Kementerian Keuangan, yakni Direktorat Jenderal Pajak, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, dan Direktorat Jenderal Anggaran. Sistem tersebut menghubungkan sistem perbankan dengan sistem settlement yang dikelola oleh Direktorat Jenderal Perbendaharaan.

    Penyempurnaan MPN G2 meliputi beberapa perubahan seperti konversi dari sistem manual ke sistem billing, penambahan channel pembayaran dari teller ke layanan online,  dan penambahan mata uang pembayaran dari single currency (IDR) menjadi menjadi multi currency (IDR dan USD). MPN G2 juga diharapkan mendukung pelaksanaan cash management yang  baik dengan menyajikan informasi penerimaan negara secara real time yang didukung keandalan teknologi informasi dalam penerapan Treasury Single Account.

    MPN G2 bertujuan memberikan kemudahan bagi wajib pajak / wajib bayar / wajib setor agar pembayaran dapat dilakukan dengan praktis, melalui internet banking, Anjungan Tunai Mandiri (ATM), mesin Electronic Data Capture (EDC) maupun setor melalui teller di bank. Dengan MPN G2, penyetoran penerimaan negara oleh wajib pajak tak lagi terhalang oleh jam loket teller, karena pembayaran dapat dilakukan kapan pun dan bebas antre melalui channel elektronik bank.

    Mandiri, sebagai salah satu bank persepsi yang ditunjuk, telah melakukan sosialisasi guna memperkenalkan sistem MPN G2 ini kepada para nasabahnya pada tanggal 4 Februari 2016. Acara yang dihadiri oleh 245 peserta dari 100 instansi/perusahaan dilaksanakan di Bali Room Hotel kempinski Jakarta ini dibuka oleh Rico Usthavia Frans (SEVP Transaction Banking Bank Mandiri). Acara kemudian dilanjutkan dengan pembicara Bapak Rudy Widodo (Direktur Pengelolaan Kas Negara – Direktorat Jenderal Perbendaharaan Negara) dan Bobby Aditya (Kepala Seksi Direktorat Teknologi Informasi Perpajakan – Direktorat Jenderal Pajak).

    Selanjutnya, acara yang sama  akan dilakukan di beberapa kota lainnya. Melalui sosialisasi ini diharapkan nasabah perusahaan dapat memahami tata cara pembuatan dan pembayaran ID Billing melalui Mandiri Cash Management dan dapat mulai mengalihkan pembayarannya melalui MPN G2.

    Pembayaran MPN G2, Mandiri saja. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.