Ini Alasan Go-Jek Tak Ekspansi ke Luar Negeri

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Founder and Chief Executive Officer (CEO) Go-Jek, Nadiem Makarim. TEMPO/Nurdiansah

    Founder and Chief Executive Officer (CEO) Go-Jek, Nadiem Makarim. TEMPO/Nurdiansah

    TEMPO.CO, Jakarta - Chief Executive Officer PT Go-Jek Indonesia Nadiem Makarim menyebutkan alasan perusahaan layanan ojek online ini tidak ingin ekspansi di luar wilayah Indonesia. "Sering dibilang gak pernah ekspansi. Bagi Go-Jek, kami ingin spesial untuk Indonesia," katanya di Telkom Landmark Tower, Jakarta, Senin, 15 Februari 2016.

    Nadiem mengaku Go-Jek memiliki kesempatan untuk mengembangkan bisnisnya di  Asia Tenggara. Namun ia menegaskan hal itu tidak perlu dilakukan. "Buat apa jauh-jauh kalau di Tanah Air nanti misalnya dikalahkan perusahaan dari Malaysia," ucapnya.

    Nadiem mengklaim Go-Jek sebagai market leader dalam  pemesanan layanan online nomor satu di Indonesia. Ia  menyebut bahwa potensi mengembangkan bisnis di Indonesia lebih besar dari negara lain. "Ngapain capek-capek ke sana kompetisi dengan negara lain Sementara di sini belum 360 derajat memuaskan konsumen."

    Baca: Gandeng Telkomsel, Antar Driver Go-Jek Gratis Telepon

    Go-Jek saat ini sudah beroperasi di sepuluh kota besar Yakni Jakarta, Bandung, Surabaya, Bali, Makassar, Medan, Palembang, Semarang, Yogyakarta dan Balikpapan.

    Layanan yang disediakan aplikasi Go-Jek  juga beragam Mulai  Go-Ride, Go-Food, Go-Send dan Go-Mart. Aplikasi mobile ini juga memperluas layanan dengan menghadirkan Go-Box, Go-Glam, Go-Clean, dan Go-Massage.

    FRISKI RIANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.