Olah Kentang Reject, Pria Ini Jadi Miliarder

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kentang. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Kentang. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Barang “reject” atau barang yang ditolak karena kualitasnya kurang bagus tak melulu harus jadi sampah. Jika diolah secara cermat, bahan-bahan ini bisa memberikan nilai tambah yang tak sedikit. Bahkan ada orang yang menjadi kaya lantaran sukses mengolah barang "reject".

    Seperti yang dialami William Chase. Pria 56 tahun asal Herefordshire, Inggris, ini menjadi miliarder lantaran berhasil mengolah kentang "reject” menjadi penganan yang bernilai tinggi. Chase mampu mengolah kentang buruk rupa menjadi keripik yang laris hingga minuman jenis vodka yang harganya mahal.

    Perkenalan Chase dengan bisnis kentang terjadi pada 1980, saat dia mengambil alih perkebunan milik ayahnya. Pada usia 20 tahun, Chase memberanikan diri untuk meminjam uang  £200.000 (Rp 3,9 miliar) dari bank untuk membeli lahan, peralatan, dan modal kerja. Sejak saat itu, dia menjadi petani. Dan selama satu dekade, usaha cocok tanam kentangnya naik turun, tanpa pencapaian yang menggembirakan.

    Namun cobaan berat datang pada 1992. Pada saat itu, hampir seluruh wilayah Inggris dilanda musim hujan lebat. Lantaran diguyur hujan setiap hari, kebun Chase rusak berat. Kentang yang dia tanam kemudian dipenuhi jamur dan mulai membusuk. Tak ayal, kerugian besar membayang di depan mata



    Bangkrut dan mengasingkan diri

    Lantaran gagal panen, Chase mengalami kerugian besar. Nyaris semua asetnya ludes untuk membayar utang. Di tengah situasi sulit itu, dia tak punya cara lain untuk melonggarkan diri dari jerat utang, selain mengajukan permohonan pailit. Selepas divonis bangkrut oleh pengadilan, Chase pun linglung. "Saat itu, saya merasa sangat malu," kata dia, dikutip dari BBC.

    Rasa malu membawa Chase bertualang ke Australia. Di Negerui Kanguru itu, Chase berusaha mencari peruntungan baru. Sayang, nasib baik belum berpihak sehingga Chase terpaksa kembali ke Herefordshire. Lagi-lagi dia memberanikan diri meminjam uang, kali ini dari kerabatnya. Lantaran cuma kenal bisnis kentang, Chase pun kembali berkebun.

    Tak mau nasib buruknya berulang, Chase mulai berpikir untuk mengembangkan usaha. Tak cuma bertani dan memanen kentang dari kebunnya, Chase kini mencoba menjadi pengepul hasil kebun beberapa petani lain dan memasarkannya ke supermarket. Tertatih-tatih dia mencoba menjadi bandar kentang amatiran dan membangun jejaring dengan peretail.

    Pengalaman pahit kembali dia alami, tatkala supermarket tak mau memborong semua kentang dagangannya. Pemilik toko menolak sebagian kentang pasokan Chase lantaran kualitasnya kurang baik. Umbinya tak besar, kulitnya kurang menarik. Cokelat dan cenderung kering. Rupanya, kualitas kentang yang dia kumpulkan dari beberapa petani tak seragam. "Saya memasok 10, dikembalikan lima. Perlakuan supermarket itu sangat menyakitkan," ujarnya.



    Belajar dari penolakan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.