Konsumen Indonesia Optimistis Ekonomi Bakal Membaik  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Maraknya pemberitaan soal pabrik-pabrik tutup dan pemutusan hubungan kerja (PHK) tampaknya tak terlalu berpengaruh pada kepercayaan diri konsumen di Indonesia.

    Keyakinan konsumen global di akhir 2015 tercatat menurun dua poin dari kuartal ketiga yang berada di angka 97. Namun Indonesia kembali menempati posisi tiga teratas di seluruh dunia, di bawah India dan Filipina. Kepercayaan diri konsumen menentukan seberapa besar mereka optimistis membelanjakan uangnya.

    Di Indonesia, pada kuartal keempat, lebih sedikit responden yang percaya ekonomi negara sedang dalam resesi (69 persen), berkurang 4 persen dari kuartal sebelumnya (73 persen). Pada kuartal ini, lebih banyak konsumen Indonesia yang percaya masa resesi akan berakhir dalam satu tahun ke depan, yaitu sebesar 43 persen dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, yang sebesar 37 persen. “Jadi lebih banyak konsumen optimistis kondisi ekonomi akan membaik,” kata Agus Nurudin, Managing Director Nielsen Indonesia, Kamis, 4 Februari 2016.

    Persentase konsumen Indonesia, yang masih optimistis terhadap prospek lapangan kerja setahun ke depan akan membaik, juga naik dari 64 menjadi 68 persen. Sedangkan yang optimistis dengan kondisi keuangan pribadi naik tipis dari 64 ke 66 persen.

    Menurut Nielsen Global Survey of Consumer Confidence and Spending Intentions terbaru, hampir seluruh wilayah di dunia mengakhiri 2015 dengan tingkat keyakinan yang menurun dibandingkan dengan saat awal tahun (kuartal pertama). Indeks keyakinan konsumen di wilayah Amerika Utara dan Timur Tengah/Afrika menurun enam poin, masing-masing ke angka 100 dan 90, dan di Amerika Latin turun tiga poin ke angka 83.

    Agus menyebut, hanya Eropa yang menunjukkan peningkatan dengan indeks 81, meningkat enam poin dibandingkan dengan kuartal pertama di 2015, sedangkan wilayah Asia-Pasifik tidak berubah (107 di kuartal pertama dan kuartal keempat).

    Beberapa negara Asia-Pasifik masih masuk jajaran 10 negara teroptimistis di dunia. India masih berada di tingkat tertinggi dengan skor 131 (sama dengan kuartal ketiga); dan Filipina bertahan pada posisi kedua dengan skor 117. “Dua Negara teratas ini tidak mengalami perubahan dari kuartal sebelumnya,” kata Agus.

    Tingkat kepercayaan konsumen Indonesia berada di angka 115, turun 1 poin dari kuartal sebelumnya. Angka ini membawa Indonesia berada di peringkat tiga teratas negara paling optimistis di dunia, menyusul Thailand dengan skor 114 yang berada di posisi keempat di dunia. Vietnam dan Cina, yang berada di urutan keenam dan kedelapan secara global, menunjukkan peningkatan di skor 108 dan 107 dari kuartal sebelumnya.

    PINGIT ARIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.