Antam Raih Penjualan Bersih Rp 10,55 Triliun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung Aneka Tambang, Jakarta. [Tempo/Arnold Simanjuntak]

    Gedung Aneka Tambang, Jakarta. [Tempo/Arnold Simanjuntak]

    TEMPO.CO, Jakarta -Perusahaan tambang milik pemerintah, PT Aneka Tambang (Persero) Tbk, mencatatkan peningkatan penjualan bersih sebelum diaudit sebesar Rp 10,55 triliun di 2015. Penjualan tersebut naik 12 persen dibandingkan pencapaian pada 2014 lalu.

    Dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia, Jumat, 29 Januari 2015, Direktur Utama Antam Tedy Badjruman mengatakan peningkatan ini karena naiknya penjualan emas. Komoditas tersebut menyumbang pendapatan Rp 7,31 triliun. "69 persen dari total penjualan bersih," ujar Tedy.

    Selain emas, feronikel menjadi penyumbang terbesar kedua pendapatan perseroan. Meski industri pertambangan global mengalami volatilitas, komoditas ini menyumbang Rp 2,74 triliun atau 26 persen dari total penjualan bersih.

    Baca: Beli Saham Freeport, Antam Tunggu Keputusan Pemerintah  

    Di kuartal empat 2015, Tedy mengatakan Antam mencatatkan volume produksi sebesar 4.372 TNi dibandingkan periode yang sama tahun lalu 5.141 TNi. "Volume penjualan di kuartal empat tercatat sebesar 5.255 TNi dibandingkan penjualan di periode yang sama tahun lalu sebesar 6.923 TNi," kata Tedy.

    Antam, menurut Tedy, membukukan penjualan bersih feronikel sebesar Rp 601,29 miliar di kuartal keempat 2015. Jumlah tersebut mengalami penurunan dibandingkan pada 2014 lalu yang mencatatkan Rp 1,37 triliun.

    Untuk pendapatan di kuartal akhir 2015, perusahaan pelat merah ini memperoleh pendapatan sebelum diaudit mencapai Rp 1,51 triliun. Sedangkan di periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 3,61 triliun.

    SINGGIH SOARES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.