Sabtu, 24 Februari 2018

Penguasaan Teknologi Perkuat RI Jadi Poros Maritim Dunia

Oleh :

Tempo.co

Kamis, 28 Januari 2016 23:04 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penguasaan Teknologi Perkuat RI Jadi Poros Maritim Dunia

    Pengunjung mencoba alat navigasi kapal saat mengunjungi pameran Inamarine 2015 di JI Expo, Jakarta, 21 Mei 2015. Pameran ini juga menampilkan kebutuhan perkapalan seperti offshore, coating, pengelasan dan logistik. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Staf TNI AL, Laksamana TNI Ade Supandi, mengatakan, penguasaan teknologi dan sumber daya manusia yang tangguh dapat mendukung penguatan Indonesia sebagai poros maritim dunia.

    "Ini menjadi tugas perguruan tinggi khususnya IPB bagaimana menciptakan teknologi yang dapat mempertahankan kemaritiman agar dapat bermanfaat untuk kesejahteraan rakyat dan bangsa Indonesia," kata Supandi, dalam acara Oceans Leaders Forum dan Seminar IPB Berlayar 2016 di KRI Banda Aceh-593 yang belayar dari Tanjung Priok menuju lautan lepas, Kamis (28 Januari 2016).

    Dia mengatakan, Indonesia dengan lautnya yang luas memiliki keunikan, dengan suhu yang cenderung stabil sehingga kaya akan biota kelauatan.

    Tetapi, lanjut dia, kondisi laut yang terbuka menempatkan semua jenis ancaman ada di laut Indonesia, mulai dari kerusakan lingkungan, penyerobotan wilayah, kapal ilegal, ilegal TKI, dan lainnya.

    "Kondisi sekarang ini koral laut Indonesia itu banyak yang rusak akibat penjarahan, dan polusi transportasi laut, ini perlu kita carikan solusi bersama agar bisa memertahankan kehidupan terumbu karang sebagai tumbuh kembangnya kelautan kita," katanya.

    Menurut dia, penguatan pertahanan maritim sama dengan membangun maritim satu negara. Seperti Amerika Serikat pada 1900 tidak memiliki armada laut nasional, semua armada yang digunakan merupakan milik asing.

    "Tapi pemimpin Amerika waktu itu membuat perencanaan dalam 100 tahun semua armada sudah berbendera Amerika," katanya.

    Ia mengatakan, apa yang dilakukan Amerika Serikat dapat menjadi contoh Indonesia untuk membuat perencanaan pembangunan kemaritiman, karena tanpa itu negara akan kesulitan mengisi strategi poros maritim dunia.

    "Strategi keutuhan kapal sebagai strategi kebijakan, mulai dari kapal perang, kapal penumpang, kapal ikan, kapal survel, dan kapal sarana transportasi. Untuk itu perlu industri kemaritiman yang tangguh, tanpa itu kemaritiman tidak tercapai," katanya.

    Selain industri kemaritiman, perlu didukung dengan sumber daya manusia yang tangguh. Oleh karena itu harus ada implementasi yang erat antara tiga pihak yakni pemerintah, instansi dan stakeholders pelaku bisnis dan swasta.

    Ia mengatakan, menentukan kemaritiman Indonesia juga perlu didukung sumber daya manusia yang berpartisiasi di bidang itu.

    "Persoalannya, data 2010 menyebutkan yang berpartisiasi di bidang kemaritiman hanya 2,3 juta orang, artinya hanya satu persen dari penduduk Indonesia," katanya.

    Dengan kekuatan sumber daya manusia yang berpartisipasi satu persen, Indonesia tidak akan mampu membangun kemaritimannya.

    "Paling tidak perlu 30 persen kepartisipasian, atau sekitar 80 juta dari penduduk Indonesia. Dan hitung-hitungan yang saya lakukan perlu 350 tahun untuk membangun jumlah partisipasi di kemaritiman," katanya.

    Hitungan itu, kata dia dipakai saat Belanda menjajah Indonesia selama 350 tahun, selama itu pula Indonesia kehilangan kemampuan kemaritimannya.

    "Tapi ini bisa dipercepat dengan memperbanyak kegiatan-kegiatan yang kita laksanakan seperti saat ini," kata dia.

    Ade mengatakan, poros maritim dunia merupakan keniscayaan, karena posisi Indonesia yang diapit dua benua, tela menempatkan Indonesia sebagai poros maritim dunia.

    Selain itu, lanjut dia, negara telah membangun pondasi kemaritiman Indonesia melalui Deklarasi Djuanda tanggal 13 Desember 1957 yang menekankan. Indonesia yang hidup dalam NKRI tersebut berada dalam suatu kesatuan kewilayahan yang berbentuk kepulauan (Nusantara).

    Ade menjelaskan, sejak Presiden Joko Widodo mencanangkan Indonesia sebagai poros maritim dunia. Banyak Kepala Staf AL luar negeri mempertanya TNI AL akan menguasai dunia.

    Menurutnya, Indonesia bagian dari lalu lintas dunia, tercatat 120.000 kapal melewati perairan Indonesia, setiap bulan sebanyak 10.000 kapal.

    "Tapi kapal ini banyak berbelok ke Singapura, yang ke Indonesia hanya sedikit karena kita belum memberikan sumberntuk kapal singgah guna memenuhi kebutuhannya, seperti pelabuhan, tempat pengisian bahan bakar atau tempat transfer barang dan jasa," katanya.

    Kondisi ini, lanjut dia, berbeda dengan kondisi Indonesia pada zaman Kerajaan Sriwijaya yang menjadi sejarah masuknya ajaran Hindu yang dibarengi dengan masuknya perdagangan antar negara.

    Dikatakan dia, Indonesia harus memiliki instrumen dan sumber daya yang berkecimpung atau dikecimpungkan dalam kemaritiman, jika itu tidak dimiliki, maka semakin terabaikan kemaritiman Indonesia.

    "Nenek Moyang kita sudah membuat lagi bahwa kita bangsa pelaut. Ada paragraf kedua yang disebutkan nenek moyang kita, mari ke laut beramai-ramai. Ini yang harus kita ingat, bahwa kita harus bersama meramaikan laut kita," katanya.

    ANTARA


     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Ucapan Pedas Duterte, Memaki Barack Obama dan Dukung Perkosaan

    Presiden Filipina Rodrigo Duterte sering melontarkan ucapan kontroversial yang pedas, seperti memaki Barack Obama dan mengancam pemberontak wanita.