BI Prediksi Defisit Neraca Perdagangan Meningkat

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Utama Bank Mega Kostaman Thayib (ketiga kiri), didampingi Direktur Kartu Kredit Dodit Wiweko Probojakti (kedua kiri), secara simbolis menerima seragam pemain FC Barcelona dari Vice Chairman FC Barcelona Manel Arroyo (kedua kanan), disaksikan Managing Director Asia Pacific Xavier Asensi Brufau (kiri) dan Chief Revenue Officer Francesco Calvo (kanan), pada penandatanganan naskah kerjasama Bank Mega menjadi Official Bank FC Barcelona di Indonesia, 5 Januari 2016. ANTARA FOTO

    Direktur Utama Bank Mega Kostaman Thayib (ketiga kiri), didampingi Direktur Kartu Kredit Dodit Wiweko Probojakti (kedua kiri), secara simbolis menerima seragam pemain FC Barcelona dari Vice Chairman FC Barcelona Manel Arroyo (kedua kanan), disaksikan Managing Director Asia Pacific Xavier Asensi Brufau (kiri) dan Chief Revenue Officer Francesco Calvo (kanan), pada penandatanganan naskah kerjasama Bank Mega menjadi Official Bank FC Barcelona di Indonesia, 5 Januari 2016. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank Indonesia memprediksi defisit neraca transaksi berjalan (current account deficit/CAD) akan meningkat pada tahun ini seiring dengan realisasi proyek pembangunan infrastruktur oleh pemerintah.

    Gubernur BI Agus Martowardojo mengatakan, defisit neraca transaksi berjalan sepanjang 2015 berada di kisaran dua persen dari PDB, lebih baik dibandingkan pada 2014 lalu yang mencapai 3,1 persen dari PDB.

    "Di 2016 ini diperkirakan CAD akan cukup tertekan karena kita lakukan investasi dan pembangunan infrastruktur dan tentu akan ada peningkatan impor," ujar Agus saat ditemui di sela-sela gelaran Mandiri Economic Forum di Jakarta, Selasa, 26 Januari 2016.

    Bank sentral sendiri memprediksi defisit neraca transaksi berjalan pada tahun ini akan berada di kisaran 2,6-2,7 persen dari PDB.

    "Kami yakini kalau itu masih antara 2,5-3 persen itu masih sustainable," kata Agus.

    Untuk menjaga agar CAD tetap terkendali, Bank Indonesia akan terus berkoordinasi dengan pemerintah yang memang mengalokasikan anggaran cukup besar untuk proyek-proyek pembangunan infrastruktur di Tanah Air.

    "Kami sudah bicarakan dari sejak persiapan APBN 2016 dan sekarang kami masih terus lakukan koordinasi," ujar Agus.

    Defisit transaksi berjalan sendiri dalam Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) triwulan III-2015 tercatat sebesar 4 miliar dolar AS (1,86 persen dari PDB), membaik dibandingkan dengan defisit di triwulan III-2014 sebesar 7 miliar dolar AS(3,02 persen dari PDB) maupun defisit di triwulan II-2015 sebesar 4,2 miliar dolar AS (1,95 persen dari PDB).

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!