BNI Bantu Cari Investor buat Anak Perusahaan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mahasiswa sedang membuka rekening baru saat peresmian Mini Banking BNI Syariah kampus Trisakti, Grogol, Jakarta, Rabu (14/3). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Mahasiswa sedang membuka rekening baru saat peresmian Mini Banking BNI Syariah kampus Trisakti, Grogol, Jakarta, Rabu (14/3). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk tengah mencari investor untuk mendorong modal kerja anak perusahaannya, BNI Syariah. Perusahaan pelat merah tersebut menargetkan bakal mendapatkan investor tahun ini.

    Direktur Utama BNI Achmad Baiquni mengatakan BNI Syariah hanya akan melepas saham 20 persen. Pihaknya pun sudah melakukan penjajakan dengan beberapa calon investor. “Kami cari investor yang tepat dengan angka segitu,” kata Baiquni di kantornya, Senin, 25 Januari 2016.

    Investor yang sudah dijajaki BNI berasal dari negara-negara di Timur Tengah. Namun, sampai saat ini, kata Baiquni, belum ada nilai yang dikeluarkan untuk pelepasan saham tersebut. “Kami harus tambah penyertaan karena mereka tumbuh dan berkembang,” ujar Baiquni.

    Namun, Baiquni berujar, BNI Syariah tidak menutup kemungkinan melepas saham di atas 20 persen. Terpenting, anak perusahaan tersebut memegang saham mayoritas. “Tergantung pembicaraan nanti,” kata mantan Direktur Keuangan PT Bank Rakyat Indonesia Tbk itu.

    BNI juga berencana mengakuisisi bank dan asuransi umum. Baiquni mengatakan perseroan telah melakukan berbagai penjajakan dengan sejumlah bank. Namun hasilnya belum memuaskan. “Banyak saja masalahnya, tapi kami targetkan di tahun ini.”



    SINGGIH SOARES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rencana dan Anggaran Pemindahan Ibu Kota, Ada Tiga Warga Asing

    Proyek pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan Timur dieksekusi secara bertahap mulai 2020. Ada tiga warga asing, termasuk Tony Blair, yang terlibat.