Rupiah Kamis Sore Menguat 79 Poin ke Level Rp13.885

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mata uang rupiah. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Ilustrasi mata uang rupiah. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis sore,  21 Januari 2016, bergerak menguat sebesar 79 poin menjadi Rp13.885 dibandingkan sebelumnya di posisi Rp13.964 per dolar AS.

    "Harapan perbaikan ekonomi domestik setelah Bank Indonesia menurunkan suku bunga acuan (BI rate) masih cukup kuat, sentimen itu masih cukup mampu menahan sentimen negatif eksternal sehingga menopang laju rupiah," kata pengamat pasar uang Bank Himpunan Saudara, Rully Nova, di Jakarta, Kamis.

    Ia menambahkan, dengan suku bunga yang turun maka diharapkan peningkatan pertumbuhan kredit di dalam negeri meningkat. Dengan begitu produk barang maupun jasa juga berpotensi tumbuh yang akhirnya menjaga laju pertumbuhan ekonomi nasional.

    Di sisi lain, lanjut dia, ketahanan fiskal Indonesia juga masih cukup baik meski harga minyak mentah dunia sempat menimbulkan kekhawatiran penerimaan negara akan terganggu. Namun diterbitkannya UU "Tax Amnesty", dapat meningkatan pendapatan dan basis pajak pemerintah sehingga mengimbangi sentimen eksternal itu.

    Menurut dia, kinerja nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada awal tahun ini juga masih relatif baik, mata uang domestik masih menjadi salah satu yang terkuat dengan pelemahan yang relatif rendah untuk kawasan Asia.

    Sementara itu, dalam kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada Kamis (21/1) mencatat nilai tukar rupiah bergerak melemah menjadi Rp13.899 dibandingkan hari sebelumnya (20/1) Rp13.896.
    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.