MEA, Ada Sertifikasi Insinyur dan Arsitek ASEAN

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi M.E.A. (Masyarakat Ekonomi Asean)/ Asean Economic Community. Emaze.com

    Ilustrasi M.E.A. (Masyarakat Ekonomi Asean)/ Asean Economic Community. Emaze.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Berlakunya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) bukan hanya berarti perdagangan bebas untuk barang melainkan juga jasa. Ada dua profesi yang telah memiliki sertifikasi khusus yang berlaku di semua negara anggota ASEAN. “Sertifikasi untuk insinyur dan arsitek sudah berlaku dan resmi diakui di seluruh negara anggota ASEAN,” kata Direktur Jenderal Kerjasama Perdagangan Internasional Bachrul Chairi, Jumat 6 Januari 2016.

    Di Indonesia, proses sertifikasi untuk insinyur dan arsitek dilakukan melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. Setiap insinyur dan arsitek yang mendaftar harus memenuhi stardar khusus yang disepakati seluruh negara anggota ASEAN, termasuk melampirkan dokumen pendukung. “Kami telah melakukan sosialisasi ke kampus-kampus,” kata Bachrul.

    Dengan sertifikat tersebut, maka peluang insinyur dan arsitek Indonesia akan lebih terbuka untuk mendapat pekerjaan di sembilan negara anggota ASEAN lain yakni Malaysia, Brunei Darussalam, Filiphina, Thailand, Kamboja, Vietnam, Singapura, Myanmar dan Laos. Begitu juga sebaliknya.

    Bagaimanapun, bukan berarti pemegang sertifikat bisa diterima masuk ke suatu negara ASEAN sebelum mendapat pekerjaan. Seperti sebelumnya, pemilik sertifikat tetap harus memiliki kepastian kerja dan sponsor sebelum mendapat izin tinggal di negara tertentu. “Jadi bukan berarti modal sertifikat itu lalu mereka bisa tinggal dan mencari kerja di negeri orang,” kata Bachrul.

    Dalam Mutual Recognition Arrangement (MRA) negara-negara ASEAN bersepakat untuk membuka pergerakan tenaga terdidik dari delapan profesi yakni insinyur, perawat, arsitek, tenaga survey, dokter gigi, akuntan, jasa wisata dan dokter. Setelah insinyur dan arsitek, sertifikasi standar untuk profesi lain akan dibahas bertahap hingga 2018.

    PINGIT ARIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.