PHRI Yogyakarta Dorong Hotel Gandeng Bisnis Kuliner Daerah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • theoffice.it

    theoffice.it

    TEMPO.CO, Jakarta - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Daerah Istimewa Yogyakarta mendorong pemilik bisnis perhotelan mengutamakan penyajian masakan tradisional sebagai menu utama dengan menggandeng usaha kuliner lokal.

    "Kami mendorong untuk memasukkan menu masakan tradisional sebagai opsi utama bagi pengunjung," kata Sekretaris PHRI Daerah Istimewa Yogyakarta Deddy Pranowo Eryono di Yogyakarta, Senin, 14 Desember 2015.

    Ia mengatakan makanan tradisional akan lestari dan perekonomian masyarakat setempat akan terangkat jika para pengelola hotel menyajikan makanan tradisional dengan menggandeng pengusaha makanan khas lokal.

    Daya tarik hotel, ia menambahkan, juga akan meningkat dengan penyajian makanan-makanan tradisional.

    "Para pengunjung hotel yang berasal dari luar daerah atau bahkan mancanegara tentu datang untuk mencari tempat singgah yang bernuansa khas Yogyakarta, termasuk menu makanannya," katanya.

    Saat ini, menurut dia, rata-rata hotel tak berbintang dan hotel bintang satu sudah menyajikan makanan tradisional khas di Yogyakarta.

    "Hotel-hotel bintang satu rata-rata sudah mengalokasikan sekitar 80 persen untuk kuliner lokal," ujarnya.

    Namun, dia menjelaskan, penekanan penyajian makanan tradisional sebagai menu utama tidak bisa dilakukan pada hotel-hotel bintang lima yang terikat standar hotel internasional.

    "Hotel bintang lima telah memiliki standar internasional secara terpusat. Namun demikian kami tetap akan mengimbau untuk memasukkan masakan tradisional sebagai opsi makanan," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.