Harga Minyak di Asia Merayap Tinggi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kilang minyak Bashneft-Novoil terlihat saat matahari terbenam di luar Ufa, Bashkortostan, Rusia, 29 Januari 2015. REUTERS/Sergei Karpukhin

    Kilang minyak Bashneft-Novoil terlihat saat matahari terbenam di luar Ufa, Bashkortostan, Rusia, 29 Januari 2015. REUTERS/Sergei Karpukhin

    TEMPO.CO, Jakarta - Harga minyak merayap lebih tinggi di Asia pada Rabu (9 Desember 2015), tetapi masih berada dekat posisi terendah multi-tahun karena para analis memperingatkan pelemahan akan berlanjut hingga tahun depan.

    Keuntungan datang menjelang laporan tentang persediaan minyak mentah AS hari ini, dengan ekspektasi penambahan lebih lanjut di pasar yang sudah jenuh.

    Sebuah keputusan oleh kelompok produsen minyak OPEC selama pertemuan mereka minggu lalu tidak memangkas tingkat produksi telah meninggalkan komoditas berkubang, karena kelompok menunda setiap tindakan untuk pertemuan berikutnya pada Juni tahun depan.

    Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari diperdagangkan 64 sen lebih tinggi pada US$38,15  per barel dan minyak mentah Brent untuk Januari naik 48 sen menjadi US$40,74  sekitar pukul 06.30 GMT, karena para dealer memburu harga murah setelah jatuh ke terendah dalam hampir tujuh tahun minggu ini.

    Pada Selasa, Brent sempat turun di bawah US$40  per barel untuk pertama kalinya sejak Februari 2009.

    "Kami percaya bahwa kelebihan pasokan minyak mentah saat ini di pasar global akan bertahan selama bertahun-tahun mendatang, memperkuat prospek datar kami untuk harga minyak selama 2015-2017," BMI Research mengatakan dalam sebuah komentar pasar.

    "Pandangan ini diperkuat oleh kesimpulan dari pertemuan OPEC 4 Desember, di mana kartel memilih untuk melanjutkan kebijakan non-intervensi di pasar, menunda keputusan besar sampai pertemuan berikutnya yang dijadwalkan pada Juni 2016." Anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang saat ini memproduksi sekitar 32 juta barel per hari, di atas target kelompok sebelumnya 30 juta barel.

    OPEC tidak menetapkan batas produksi baru pada pertemuan Jumat lalu di Wina.

    Dealer juga memiliki mengamati pertemuan kebijakan Federal Reserve minggu depan, dengan harapan akan menaikkan suku bunga AS.

    Kenaikan suku bunga biasanya akan mendukung dolar, membuat minyak -- yang dihargakan dalam greenback -- lebih mahal bagi mereka yang memegang mata uang lemah, sehingga mengurangi permintaan.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.