Amerika Bantu Bandung Olah Sampah Plastik Jadi Energi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ANTARA/M Agung Rajasa

    ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat dan pemerintah Kota Bandung menjajaki kerja sama pengolahan sampah plastik menjadi energi yang prosesnya akan dimulai pada 2016.

    Hal itu dikatakan Duta Besar AS untuk Indonesia Robert O. Blake dalam diskusi berjudul "Selamatkan Laut Kita dari Sampah" di Pusat Kebudayaan AS @america, Jakarta, Rabu (2 Desember 2015).

    "Ini merupakan proyek percobaan antara pemerintah AS dan pemerintah Kota Bandung untuk mendaur ulang sampah plastik menjadi sumber energi dengan tujuan mengurangi sampah di Sungai Ciliwung," kata Blake.

    Kerja sama pengurangan sampah yang kini baru sampai pada tahap uji kelayakan itu dianggap perlu karena Bandung merupakan hulu Sungai Ciliwung yang sampahnya seringkali terbawa hingga Teluk Jakarta.

    Amerika Serikat, kata Blake, telah secara aktif melakukan upaya pengurangan sampah di laut, salah satunya melalui kegiatan yang diinisiasi Palang Merah Amerika.

    "Palang Merah Amerika merupakan pelopor pengolahan sampah organik dan plastik di Lombok. Mereka melibatkan masyarakat lokal untuk bersama-sama mencegah sampah masuk ke laut," tutur Blake.

    Menurut Blake, sampah adalah isu penting terlebih setelah penelitian dari University of Georgia menunjukkan Indonesia merupakan penghasil sampah plastik terbesar kedua di dunia setelah Tiongkok, dengan jumlah sampah plastik yang masuk ke laut sebanyak 1,29 juta ton pada 2010.

    Studi yang dipimpin oleh Jenna Jambeck itu memperkirakan potensi sampah plastik ke laut pada 2025 mencapai 250 juta ton.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?