Kena Skor Bursa, Danatama Bantah Ada Transaksi Gagal Bayar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana di lantai bursa Indonesia (BEI). TEMPO/ Nickmatulhuda

    Suasana di lantai bursa Indonesia (BEI). TEMPO/ Nickmatulhuda

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT Millenium Danatama Sekuritas (MDS) Andi Utomo membantah penghentian sementara perdagangan saham (suspensi) yang dilakukan Bursa Efek Indonesia (BEI) karena adanya gagal bayar terkait dengan transaksi PT Sekawan Intipratama Tbk (SIAP).

    Ia mengungkapkan, nasabah perseroan yang melakukan transaksi tersebut sudah memiliki saham SIAP. Selain itu, transaksi yang dilakukan oleh MDS hanya transaksi jual. "Pembayaran hanya ada di transaksi beli, bagaimana mungkin ada gagal bayar?" katanya di Jakarta, Kamis, 12 November 2015.

    SKANDAL PETRAL: Bareskrim dan KPK Sebut Nama MR

    Suspensi ini, Andi berujar, dilakukan karena otoritas Bursa menganggap MDS belum sempurna dalam melakukan KYC (Know Your Client) dengan nasabahnya. Ia menyatakan   pihaknya sudah melakukan perbaikan-perbaikan seperti yang diminta BEI.

    "Kami melakukan perbaikan dari pagi sampai malam, hasilnya kami terima pagi ini. Suspensi dicabut pihak Bursa," katanya. Hari ini, mulai sesi pertama, MDS sudah bisa melakukan aktivitas perdagangan.

    Andi menambahkan, perbaikan yang diminta BEI bersifat administratif. Pihaknya harus memperbaiki KYC dalam menerima nasabah. Jika ditemukan adanya potensi penyimpangan, perseroan harus proaktif melaporkan kepada bursa. "Itu yang kemarin sudah kami submit dan akhirnya suspend dicabut oleh bursa."

    BACA: SKANDAL PETRAL: Inilah MR, Mister Untouchable di Era SBY

    Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia Tito Sulistio mengatakan ketiga broker tersebut sudah menyerahkan surat pernyataan kepada BEI. Bursa melihat apakah broker-broker tersebut sudah melakukan kewajiban sesuai dengan apa yang dikenakan kepada mereka. "Jika mereka sudah melakukan, ya saya cabut (suspensnya). Saya belum tahu, tapi semestinya sudah," ujarnya.

    Kemarin, Bursa Efek Indonesia menghentikan sementara perdagangan saham PT Danareksa Securities, PT Reliance Indonesia, serta PT Millenium Danatama Sekuritas dengan alasan tiga broker tersebut melakukan kelalaian terhadap transaksi saham SIAP.

    BACA: SKANDAL PETRAL: Terungkap, Mafia Migas Garong Rp 250 Triliun

    Broker-broker tersebut sudah menjalani pemeriksaan dan investigasi dari pihak BEI hingga akhirnya dijatuhi hukuman suspensi. Setelah mendapatkan hasil pemeriksaan, BEI kemudian melaporkan masalah tersebut kepada Otoritas Jasa Keuangan dan kemudian ditetapkan sebagai pihak yang bersalah.

    Tito menjelaskan, dari masing-masing broker ditemukan adanya indikasi gagal bayar sebesar Rp 300-400 miliar. "Tapi setiap broker memiliki nilai transaksi yang berbeda serta masih ada broker yang harus memenuhi kewajibannya, " katanya kemarin.

    Pada prinsipnya, ada beberapa pasal dalam Undang-Undang Pasar Modal dan peraturan OJK yang berkaitan dengan beberapa kelalaian broker. Salah satunya kelalaian internal ataupun perbuatan yang merusak citra pasar modal.

    MAYA AYU PUSPITASARI


    BERITA MENARIK
    Rekaman OC Kaligis Dibuka, Terungkap Permainan Uang Itu!
    Kisah Tewasnya Hijaber UNJ, Begini Sifat Si Cantik


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.