Ekspansi Peruri ke Afrika, Cetak Uang dan Dokumen Negara

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mata uang asing. Fleur-de-coin.com

    Ilustrasi mata uang asing. Fleur-de-coin.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Perum Peruri) akan memperluas kerja sama pencetakan uang dan dokumen berharga dengan negara Afrika. Ini sebagai bentuk ekspansi bisnis Peruri di luar negeri.

    "Penjajakan kerja sama dengan dua negara di Afrika sedang berlangsung. Diharapkan, tahun depan (2016) sudah ada pemesan pencetakan. Bisa pencetakan uang, meterai, maupun paspor," kata Direktur Perencanan Peruri Atje Muhammad Darjan di Jakarta, Rabu, 4 November 2016.

    Menurut dia, ekspansi bisnis Peruri ke Afrika mendapat dukungan penuh dari Kementerian Luar Negeri RI sebagai lembaga yang menjembatani kerja sama dengan kedua negara itu.  Afrika Selatan sedang mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat sehingga membutuhkan tambahan kapasitas pasokan produk-produk percetakan uang dan dokumen.

    "Bagi Peruri, kerja sama ini dapat memperluas pasar pada luar negeri, setelah Argentina, Nepal, Sri Lanka, Filipina," ujarnya. Dengan Nepal, kerja sama Peruri pernah menyediakan uang kertas dan uang logam. "Saat ini kami juga jajaki memasok produk cetakan yang lebih luas lainnya, seperti paspor, pita cukai, meterai, perangko, dan dokumen lainnya," ucapnya.

    Sedangkan dengan Sri Lanka, Peruri memenuhi pesanan 500 ribu hingga 1,6 juta paspor dalam setahun. Adapun dengan Filipina, Peruri mendapat pesanan sebanyak 32,8 juta keping prangko dari Philippines Postal Corporation.

    "Kami akan berusaha memperluas kerja sama, tidak hanya pencetakan perangko, tapi diharapkan dapat menggaet Bank Setral Filiina untuk memasok pesanan percetakan uang kertas maupun logam," ucapnya.

    Hingga September 2015, Peruri membukukan pendapatan usaha Rp 2,17 triliun, tumbuh 26 persen dibandingkan pendapatan periode sama 2014 sebesar Rp 1,72 triliun. Pendapatan dari pencetakan uang masih menjadi kontributor terbesar yang mencapai sekitar 70 persen, selebihnya dari non uang.

    "Kontribusi pendapatan dari pesanan uang dan pencetakan dokumentasi berharga dari luar negeri masih relatif kecil atau sekitar 3-5 persen. Tapi dalam tiga tahun ke depan, diharapkan bisa meningkat hingga sekitar 10 persen, seiring dengan peningkatan kapasitas percetakan Peruri," kata Darjan.

    ANTARA

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.