Kekeringan, Petani Beralih Profesi Jadi Pedagang dan Buruh

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petani membawa padi yang telah dipotong pada saat panen di Cibarusah, Jawa Barat, 28 Juli 2015. Petani terpaksa memanen lebih awal karena kekeringan telah melanda daerah tersebut sejak tiga bulan lalu. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Petani membawa padi yang telah dipotong pada saat panen di Cibarusah, Jawa Barat, 28 Juli 2015. Petani terpaksa memanen lebih awal karena kekeringan telah melanda daerah tersebut sejak tiga bulan lalu. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejumlah petani di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, beralih profesi menjadi pedagang dan buruh bangunan karena lahan bertaninya mengalami kekeringan dampak dari musim kemarau.

    "Sekarang petani di sini ada yang menjadi pedagang untuk bisa tetap mendapatkan penghasilan," kata Yadi, seorang petani dari Desa Cilame, Kecamatan Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat, Minggu, 20 September 2015.

    Ia mengatakan sudah lebih dari sebulan tidak bertani, melainkan berjualan ubi, singkong, atau apa saja yang dapat dijual dan menghasilkan uang.

    Ia mengungkapkan, lahan pertanian di desanya sudah sulit untuk bercocok tanam karena tidak ada air yang cukup untuk memenuhi kebutuhan bertani. "Lahan di sini sudah tidak bisa lagi bercocok tanam karena tidak ada air," kata petani sayuran itu.

    Petani lainnya, Dayat, 60 tahun, menyatakan sama tidak dapat menggarap lahan pertaniannya karena kesulitan mendapatkan air pada musim kemarau.

    Ia mengaku, sementara waktu beralih profesi menjadi buruh bangunan sejak dua bulan lalu. "Daripada nganggur, tidak bisa bertani, lebih baik cari penghasilan lain, jadi buruh bangunan," katanya.

    Penghasilan menjadi buruh bangunan, kata Dayat, cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarga sehari-hari. "Lumayan dapat uang dari buruh nembok, atau cat rumah," katanya.

    Ia menambahkan, musim kemarau yang sudah berlangsung lama itu membuat areal pertaniannya sulit mendapatkan pasokan air. Jika dipaksakan untuk bertani, Dayat bersama petani lainnya khawatir akan mengalami kerugian.

    "Sudah susah mendapatkan pasokan air yang cukup, dipaksakan untuk menanam sayuran, resikonya terlalu besar," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Obat Sakit Perut Alami

    Berikut bahan alami yang kamu perlukan untuk membuat obat sakit perut alami di rumah.