Kadin: Ekonomi Indonesia Tumbuh Tak Lampaui 5%  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum KADIN Indonesia, Suryo Bambang Sulisto (kiri), bersama Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) DIY, Nur Achmad Affandi. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Ketua Umum KADIN Indonesia, Suryo Bambang Sulisto (kiri), bersama Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) DIY, Nur Achmad Affandi. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia Suryo Bambang Sulisto memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2015 hanya sekitar 5%.

    "Bisa capai 5% saja sudah hebat karena perekonomian nasional memang terganggu. Dewasa ini pertumbuhan ekonomi masih 4,7-4,8%," katanya di Medan, Sabtu, 19 September 2015.

    Perkiraan itu disampaikannya usai pertemuan silaturahim dengan jajaran pengurus dan anggota Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Sumut untuk membahas dan berdiskusi soal perekonomian dewasa ini.

    Menurut Suryo, perlambatan ekonomi akibat krisis global yang membuat permintaan dan harga jual komoditas turun dan melemahnya kemampuan daya beli masyarakat. Menguatnya nilai tukar dolar AS terhadap rupiah juga sangat ikut mempengaruhi.

    Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, diperlukan banyak langkah dan kebijakan yang mendukung pergerakan ekonomi, seperti mempercepat dan memperbanyak belanja negara.

    Dengan adanya pelaksanaan proyek, terjadi pergerakan ekonomi yang bisa mendorong pertumbuhan ekonomi. "Dengan langkah-langkah itu diharapkan pertumbuhan ekonomi seperti yang ditargetkan pemerintah setelah revisi menjadi sebesar 5,2% bisa tercapai," katanya.

    Dia berharap pertumbuhan ekonomi yang kurang membaik tahun ini bisa pulih pada 2016 meski pemerintah juga sudah merevisi angka pertumbuhan tersebut.

    "Memang untuk 2016 masih tetap ada keraguan bisa membaik dengan cepat, apalagi kalau pemerintah tidak membuat berbagai deregulasi, termasuk menjalankan secara benar dan baik paket kebijakan ekonomi yang dibuat Presiden Jokowi," katanya.

    Sebelumnya, Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro di Jakarta menyatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2016 sudah direvisi menjadi kisaran 5,5%-6% dari asumsi sebelumnya yang 5,8% hingga 6,2%.

    Ketua Kadin Sumut Ivan Iskandar Batubara menyebutkan pertumbuhan ekonomi Sumut pada 2015 masih bisa di atas angka nasional. Asumsi itu mengacu pada pertumbuhan ekonomi Sumut hingga Juni yang sudah mencapai 5,11%. "Meski melambat, tetapi pertumbuhan ekonomi Sumut rata-rata selalu di atas angka nasional," katanya.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.