Kabut Asap, PMI Bantu Tangani Korban Bencana  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Palang Merah Indonesia (PMI). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Palang Merah Indonesia (PMI). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Palang Merah Indonesia (PMI) membantu pemerintah menangani korban bencana kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan di sebagian wilayah Sumatera dan Kalimantan.

    "Pemerintah telah menjalankan segala upaya, sedangkan PMI dengan aksi kemanusiaan dengan menjaga bagaimana jangan ISPA. PMI memberikan masker dan sebagainya," kata Wakil Presiden Jusuf Kalla, yang juga menjabat sebagai Ketua Umum PMI, Minggu pagi, 20 September 2015.

    Usai kegiatan jalan sehat dalam rangkaian peringatan ulang tahun PMI ke-70 di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Wakil Presiden mengatakan upaya pemadaman kebakaran hutan di Pulau Kalimantan dan Sumatera telah dilakukan.

    Ribuan anggota TNI, menurut dia, telah dikerahkan untuk membantu pemadaman kebakaran hutan dan lahan. Upaya penegakan hukum juga sudah dilakukan dengan menindak perusahaan yang terbukti membakar lahan dan hutan.

    "Masalah kemanusiaan semakin besar sesuai dengan dinamika kita semua. Apa korban bencana alam, bencana kemanusiaan, ataukah masalah-masalah lainnya. Semuanya menjadi bagian, seperti asap, itu juga bagian bagaimana kita mengatasinya," kata Jusuf Kalla.

    Ketua Harian PMI Ginandjar Kartasasmita mengatakan PMI telah membagikan ribuan masker kepada masyarakat yang terkena dampak bencana kabut asap di Sumatera dan Kalimantan.

    Menurut dia, PMI akan berkoordinasi dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan lebih aktif membantu masyarakat yang terdampak bencana asap.

    "Kita koordinasikan dengan BNPB. Kita punya kendaraan off-road yang bisa membantu, ada tangki air. Tentu harus berkordinasi dengan pemerintah karena tidak mudah kan," ujar Ginandjar.

    BNPB hingga Jumat, 18 September 2015 menetapkan tanggap darurat bencana kabut asap di Riau, Jambi dan Kalimantan Tengah. Sementara Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, dan Kalimantan Selatan dinyatakan siaga darurat bencana kabut asap.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Perpres Investasi Miras

    Pemerintah terbitkan perpres investasi miras, singkat dan minuman keras. Beleid itu membuka investasi industri minuman beralkohol di sejumlah daerah.