Proyek Tol Cileunyi-Tasikmalaya Dimulai Tahun Ini  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengendara motor melintas di atas proyek pembangunan jalan tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisamdawu) yang terhenti di Tanjungsari, Sumedang, Jawa Barat, Selasa (19/6). TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    Pengendara motor melintas di atas proyek pembangunan jalan tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisamdawu) yang terhenti di Tanjungsari, Sumedang, Jawa Barat, Selasa (19/6). TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - Proyek jalan Tol Cileunyi-Tasikmalaya, Jawa Barat, segera dimulai. Kini pembahasan intensif pelaksanaannya sedang berlangsung antara Pemerintah Daerah Jawa barang dengan Kementerian Pekerkaan Umum.

    Pelaksana Tugas Sekretaris Daerah Jawa Barat Iwa Karniwa akan bertemu dengan staf ahli Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat serta Dirjen Bina Marga. Mereka membahas rencana terebut. "Siang ini ke Jakarta, bertemu staf ahli Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat serta Dirjen Bina Marga untuk membicarakan jalan tol," kata Iwa Karniwa, di Bandung, Jumat, 18 September 2015.

    Iwa menegaskan, komitmen Pemerintah Provinsi Jawa Barat membangun jalan tol ini. Sejumlah proyek jalan tol sudah mulai dari tol Cisumdawu, Soroja, hingga Bocimi. "Sekarang saya ingin mengawal agar Tol Citas bisa terealisasi," kata dia.

    Menurut dia, pembangunan tol yang akan memiliki panjang sekitar 60 kilometer tersebut memang sudah sangat mendesak karena tiap tahun warga dihadapkan pada kemacetan.
    "Utamanya saat mudik Lebaran di jalur Rancaekek, Nagreg, Limbangan, Malangbong, Gentong, Ciawi, Tasikmalaya, Ciamis sampai Banjar sudah tidak memadai," kata dia.

    Sementara itu, Dinas Bina Marga Jawa Barat menambahkan feasibility study (FS) atau studi kelayakan pembangunan Jalan Tol Cileunyi-Tasikmalaya sudah selesai beberapa waktu lalu.
    "Untuk FS sendiri sudah beres beberapa waktu lalu. Jika rencana ini dimatangkan maka ke depan kami akan melakukan details engineering design atau DED," kata Kepala Dinas Bina Marga Jawa Barat M Guntoro.

    Ia mengatakan, saat ini telah ada tiga trase dalam perencanaan pembangunan jalan tol yang akan memiliki panjang sekitar 60 kilometer tersebut. "Kemungkinan trase pertama yang diambil. Trase I dari sisi pembebasan lahan tidak akan rumit karena fisik tol akan elevated (layang) dan tidak memakan banyak lahan warga," kata dia.

    Menurut dia, dari koridor yang ada tol Cileunyi-Tasikmalaya tidak akan masuk ke dalam kota melainkan di pinggiran. "Akan tetapi untuk exit tol diusahakan tidak terlalu jauh dari permukiman," kata dia.

    Ia mengatakan dari rencana yang sudah ada, tol tersebut akan terhubung dari Cileunyi hingga Banjaran sepanjang 60 kilometer lebih. "Dan Bappeda Jabar kemungkinan akan segera memasukan anggaran untuk memulai proses pembebasan lahan pada APBD 2016 mendatang. Rencananya sudah ada," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.