Penjualan Ritel AS Naik, Wall Street Melonjak

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP/Jin Lee

    AP/Jin Lee

    TEMPO.CO, Jakarta - Saham-saham di Wall Street berakhir dengan keuntungan kuat pada Selasa (Rabu pagi WIB, 16 September 2015), karena penjualan ritel AS sedikit lebih tinggi menjelang keputusan suku bunga Federal Reserve pekan ini.

    Dow Jones Industrial Average naik 228,89 poin (1,40 persen) menjadi ditutup pada 16.599,85.

    Indeks berbasis luas S&P 500 melonjak 25,06 poin (1,28 persen) menjadi berakhir di 1.978,09, sementara indeks komposit teknologi Nasdaq naik 54,76 poin (1,14 persen) menjadi 4.860,52.

    Penjualan ritel AS naik 0,2 persen pada Agustus, didorong oleh penjualan mobil yang kuat, tetapi sedikit di bawah konsensus perkiraan para analis. Laporan penjualan ritel adalah salah satu dari beberapa data tersisa AS dua hari menjelang pertemuan kebijakan moneter The Fed yang dimulai pada Rabu. Bank sentral akan mengumumkan pada Kamis apakah akan mengangkat suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2006.

    Peter Cardillo dari Rockwell Global Capital mengatakan investor siap untuk The Fed akhirnya bertindak setelah berbulan-bulan berbicara tentang menaikkan suku bunga tahun ini. "Mungkin pasar pada dasarnya sedang mengatakan ini tentang The Fed: Kenaikan suku bunga, dilakukan atau berakhir," katanya seperti dikutip AFP.

    Saham-saham yang terkait minyak bumi menguat karena harga minyak naik. Anggota Dow Chevron melompat 1,9 persen, Transocean naik 5,2 persen dan ConocoPhillips bertambah 1,1 persen.

    Bank-bank besar juga menguat, termasuk anggota Dow JPMorgan Chase naik 1,9 persen, Bank of America melompat 2,2 persen dan Citigroup bertambah 2,0 persen.

    Raksasa aluminium Alcoa naik 2,7 persen dan Ford melonjak 3,9 persen setelah kedua perusahaan itu mengumumkan mereka akan bekerja sama untuk mengembangkan teknologi paduan aluminium baru untuk industri otomotif.

    Jaringan makanan cepat saji Sonic anjlok 8,3 persen karena mengumumkan bahwa penjualannya untuk kuartal keempat naik 4,9 persen, di bawah 5,0 persen yang diproyeksikan oleh para analis. Alibaba naik 3,6 persen, rebound dari penurunan 3,1 persen di sesi sebelumnya.

    ANTARA

    Baca juga:
    Alumnus UI Ini Jatuh dari Lantai 13,  Gara-gara  Cinta Segitiga?
    Setelah Diserang Fadli Zon, PDIP Siapkan Pengganti


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.