Pemerintah Percepat Tambah Jumlah Negara Bebas Visa  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pariwisata Arif Yahya (kanan) memukul gong saat pembukaan Seminar Pariwisata Nasional di Yogyakarta, 16 Juni 2015. Presiden Joko Widodo telah menandatangani Perpres no 69 tahun 2015 tentang pembebasan visa untuk 30 negara yang akan berkunjung ke Indonesia. ANTARA/Regina Safri

    Menteri Pariwisata Arif Yahya (kanan) memukul gong saat pembukaan Seminar Pariwisata Nasional di Yogyakarta, 16 Juni 2015. Presiden Joko Widodo telah menandatangani Perpres no 69 tahun 2015 tentang pembebasan visa untuk 30 negara yang akan berkunjung ke Indonesia. ANTARA/Regina Safri

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Republik Indonesia (RI) kembali menambah jumlah negara bebas visa kunjungan ke Tanah Air pada pekan ini sebanyak 45 negara. Sebelumnya sudah ada 45 negara yang juga mendapat fasilitas bebas visa. Dengan demikian, hingga akhir tahun ini bakal ada 90 negara yang warganya bebas berkunjung ke Indonesia tanpa visa.

    Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya ketika dikonfirmasi di Jakarta, Selasa, 15 September 2015, membenarkan rencana untuk mempercepat penambahan jumlah negara bebas visa bagi 45 negara.

    Semula penambahan jumlah negara bebas visa kunjungan (BVK) itu direncanakan mulai tahun depan. Namun, rencana itu dipercepat seiring deregulasi yang dilakukan dalam paket kebijakan September 1 yang diluncurkan Pemerintah Jokowi-JK.

    "Untuk BVK 45 negara baru, sebagai tambahan dari 45 negara yang sudah menerima fasilitas BVK, sekarang masih proses penandatanganan Perpres. Efektifnya diharapkan akhir tahun ini," kata Menteri Arief Yahya.

    Sebelumnya ia mengatakan fasilitas bebas visa akan bisa meningkatkan jumlah kunjungan 5-25 persen tergantung dari karakter negaranya. Sebagaimana evaluasi, pelaksanaan visa free tahap pertama terbukti mampu meningkatkan kedatangan wisman dari 30 negara sebesar 15 persen sedangkan kenaikan secara keseluruhan kunjungan wisman ke Indonesia adalah 2,69 persen.

    Pemberian bebas visa kunjungan, kata Arief, diharapkan menjadi faktor pendorong utama yang mampu menggenjot kinerja sektor pariwisata di Indonesia termasuk salah satunya mampu mendatangkan wisatawan asing hingga 20 juta pertahun pada 2019.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.