Antisipasi Dampak El Nino, KKP Andalkan 5 Strategi Ini

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP/Rogelio V. Solis

    AP/Rogelio V. Solis

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan menyiapkan sejumlah langkah mengantisipasi dampak El Nino. Iklim ekstrem ini diprediksi dapat menurunkan produktivitas perikanan hingga 20 persen.

    Direktur Jenderal Perikanan Budi Daya KKP Slamet Soebjakto mengungkapkan bahwa El Nino akan menyebabkan kemarau berkepanjangan. Fluktuasi suhu air meninggi dan kadar garam air laut melonjak. Gejala ini akan membuat pertumbuhan ikan melambat, nafsu makan menurun, dan ikan pun mudah terserang penyakit.

    “El Nino mempengaruhi reproduksi ikan dan kuantitas serta kualitas benih. Kira-kira penurunan produksi 15–20 persen,” katanya.

    Kendati merupakan gejala alam, Slamet mengatakan, KKP telah menyiapkan sejumlah langkah untuk mengantisipasi anjloknya produksi. Pertama, mengurangi penebaran kepadatan ikan. Kedua, menggunakan benih-benih sehat yang tahan perubahan iklim. “Beberapa ikan lokal, misalnya tawes, papuyu, belida, gabus, mas,” ujarnya.

    Strategi ketiga, menyiapkan ikan-ikan yang efisien terhadap air, antara lain lele, patin, dan nila. Keempat, menggenjot komoditas budi daya tanpa pakan, seperti kerang-kerangan dan rumput laut. Langkah kelima, menggiatkan komoditas dengan level tropis rendah, seperti abalon dan teripang.

    “KKP juga akan menggenjot budi daya dan pembenihan ikan dengan sistem tertutup atau resirkulasi untuk mencegah fluktuasi parameter kualitas air dalam wadah budi daya,” ujarnya.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?