Faisal Basri: Kereta Cepat Lebih Cocok untuk Jakarta-Surabaya  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Faisal Basri. TEMPO/Subekti

    Faisal Basri. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Ekonom Faisal Basri menilai kereta cepat Jakarta-Bandung belum mendesak. Pemerintah diminta tetap pada rencana membangun kereta cepat Jakarta-Surabaya karena dianggap lebih efektif.

    "Kereta cepat sejenis Shinkansen pada galibnya hadir untuk jarak jauh seperti Tokyo-Osaka yang jaraknya hampir sama dengan Jakarta-Surabaya," ujar Faisal, melalui blog pribadinya, yang diakses pada Jumat, 4 September 2015.

    Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution kemarin mengatakan Presiden Joko Widodo memutuskan untuk membatalkan pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung.

    Menurut Faisal, kereta cepat sanggup bersaing dengan pesawat karena stasiun kereta cepat biasanya berlokasi di tengah kota sehingga lebih cepat dijangkau. Dibanding pesawat, kereta juga tidak membutuhkan waktu lama sebelum keberangkatan. Jika menggunakan kereta cepat, Jakarta-Surabaya bisa ditempuh dalam waktu 2,5 jam. Proses pra dan pascaperjalanan juga dianggap Faisal tidak menghabiskan waktu.

    Mantan Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Migas ini menuturkan, kereta cepat Jakarta-Bandung masih punya banyak saingan, yakni dengan biro perjalanan atau bus kota. Moda ini, dalam rute Bandung-Jakarta atau sebaliknya, hanya butuh waktu sekitar 2-2,5 jam.

    Kalaupun pembangunan terealisasi, kata Faisal, tingkat keterisian penumpang bakal dipertanyakan. Apalagi jika kecepatannya berkurang hingga menengah.

    Faisal menyarankan pembangunan kereta cepat menggunakan rel yang sudah ada untuk menghilangkan proses pembebasan lahan.

    ROBBY IRFANY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.