Stok Melimpah, Harga Minyak Dunia Justru Naik

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP/Peter Andrew Bosch

    AP/Peter Andrew Bosch

    TEMPO.CO, Jakarta - Harga minyak naik pada Rabu (Kamis pagi WIB, 3 September 2015) dalam sebuah rebound moderat dari aksi jual tajam setelah laporan minyak AS yang bervariasi menunjukkan peningkatan persediaan dan penurunan produksi minyak mentah.

    Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober naik 84 sen menjadi ditutup pada 46,25 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

    Di London, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Oktober berakhir pada 50,50 dolar AS per barel, meningkat 94 sen dari penutupan Selasa, 2 September 2015.

    Pasar minyak berbalik tajam lebih rendah pada Selasa, menghentikan reli kuat selama tiga hari setelah data manufaktur yang lemah dari Tiongkok dan Amerika Serikat lebih lanjut mempersuram prospek pertumbuhan permintaan di dua konsumen energi terbesar tersebut.

    Peningkatan pasokan dan pertumbuhan permintaan lesu telah memicu penurunan curam harga minyak sejak pertengahan 2014 ketika minyak mentah diambil lebih dari 100 dolar AS per barel.

    Para pedagang pada Rabu mempelajari dengan teliti laporan mingguan minyak AS terbaru dari Departemen Energi (DoE). Persediaan minyak mentah komersial naik 4,7 juta barel menjadi 455,4 juta barel dalam pekan yang berakhir 28 Agustus, tinggal dekat tingkat tertinggi delapan dekade.

    Peningkatan ini jauh lebih besar daripada 900.000 barel rata-rata perkiraan para ahli yang disurvei oleh Bloomberg News.

    "Penumpukan tajam tak terduga mengingatkan para pedagang tentang pasokan berlebihan di AS, yang akan terus membebani harga untuk masa mendatang," kata Fawad Razaqzada, seorang analis di Forex.com.

    Persediaan di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman untuk kontrak AS kehilangan 0,4 juta barel menjadi 57,3 juta barel.

    Sementara itu, produksi minyak mentah AS turun 119.000 barel menjadi 9,22 juta barel per hari. Persediaan bensin turun 300.000 barel menjadi 214,2 juta barel.

    "Persediaan minyak tampaknya tidak akan berkurang secara berarti dalam jangka pendek, karena tidak hanya musim mengemudi musim panas akan segera berakhir, tetapi juga ada pekerjaan pemeliharaan kilang biasa yang akan segera berlangsung, yang berarti melemahnya permintaan, terutama untuk bensin," kata Razaqzada.

    Analis Commerzbank menyoroti volatilitas ekstrem pasar.

    "Indeks volatilitas untuk minyak mentah telah semua tapi dua kali lipat dalam dua minggu lalu dan mencapai level tertinggi sejak pertengahan Maret kemarin," kata mereka dalam sebuah catatan penelitian.

    "Oleh karena itu, hampir tidak mungkin untuk membuat prediksi terpercaya tentang kinerja harga jangka pendek saat ini. Memang prediksi tersebut hampir tidak memiliki bahkan separuh dari beberapa jam sekarang."

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapolri Keluarkan 11 Langkah dalam Pedoman Penerapan UU ITE

    Kepala Kepolisian RI Jenderal atau Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengeluarkan pertimbangan atas perkembangan situasi nasional terkait penerapan UU ITE.