Kedatangan Lagarde Menumbuhkan Sentimen Positif Pelaku Pasar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde dalam jumpa pers seusai melakukan pertemuan tertutup dengan pimpinan DPR RI di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 2 September 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde dalam jumpa pers seusai melakukan pertemuan tertutup dengan pimpinan DPR RI di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 2 September 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman Hadad menilai kedatangan Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) dapat menumbuhkan sentimen positif pelaku pasar modal di Indonesia.

    "Begini, dia (Lagarde) datang dengan topik yang bagus untuk kita, yaitu tentang mobilisasi pembiayaan infrastruktur yang sangat kita perlukan, dan terutama karena memang sangat pas waktunya," kata Muliaman Hadad saat ditemui usai menjadi salah satu panelis dalam Konferensi BI-IMF tentang Masa Depan Pembiayaan Asia di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Rabu, 2 September 2015.

    Kepada bos IMF tersebut, Muliaman menyampaikan bahwa Indonesia harus melengkapi kapasitas perbankan dan mengembangkan komponen yang akan dikembangkan di pasar modal.

    "Tuntutan untuk membangun investor yang lebih banyak, (perusahaan) yang IPO (penawaran umum perdana di bursa saham) yang lebih banyak, semua itu jadi relevan dan itu yang sekarang kita dorong," kata dia.

    Meskipun demikian, tampaknya efek kunjungan Lagarde selama dua hari ke Indonesia (1-2 September) belum menunjukkan sentimen positif bagi pasar, seperti tampak pada penutupan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) yang melemah 11,16 poin pada Rabu sore, seiring pelaku pasar yang kembali melakukan aksi lepas saham.

    IHSG BEI ditutup melemah 11,16 poin atau 0,25 persen menjadi 4.401,29. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau LQ45 bergerak turun 2,87 poin (0,38 persen) menjadi 746,10.

    Demikian pula tampak di pasar finansial, di mana nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu sore bergerak melemah sebesar 36 poin menjadi Rp14.132 dibandingkan posisi sebelumnya, yakni Rp14.096 per dolar AS.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.