MER-C Bangun Indonesia Health Center di Myanmar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang anggota Mer-C terus memantau perkembangan anggota Mer-C Tim Pelayaran Gaza di kantor Mer-c, Jakarta(1/6). TEMPO/Subekti/Repro Mer-C

    Seorang anggota Mer-C terus memantau perkembangan anggota Mer-C Tim Pelayaran Gaza di kantor Mer-c, Jakarta(1/6). TEMPO/Subekti/Repro Mer-C

    TEMPO.CO, Jakarta - Organisasi kegawatdaruratan kesehatan "Medical Emergency Rescue Committee" (MER-C) Indonesia akan membangun "Indonesia Health Center" di Myanmar.

    "Pemerintah Negara Bagian Rakhine, Myanmar telah menyediakan sebidang lahan, tepatnya di wilayah Mrauk U untuk pembangunan sarana kesehatan ini," kata Ketua Tim ke-3 MER-C untuk Myanmar Joserizal Jurnalis kepada Antara di Jakarta, Rabu 2 September 2015.

    MER-C Indonesia juga sedang menyiapkan peresmian Rumah Sakit Indonesia di Jalur Gaza, Palestina, setelah inisiatif itu disiapkan sejak enam tahun silam dan kini berwujud rumah sakit.

    Menurut anggota Presidium MER-C Indonesia ini tim ke-3 MER-C untuk Myanmar atas fasilitasi dari KBRI Yangon sudah bergerak ke Minbya, Jumat pekan lalu, usai serah terima bantuan ambulans untuk penduduk Rakhine dari Sittwe, ibu kota Rakhine.

    Kunjungan itu dilakukan untuk meninjau dan memastikan rencana lokasi pembangunan "Indonesia Health Center" yang telah mendapat respon positif dari pemerintah Myanmar.

    Selain meninjau lahan untuk "Indonesia Health Center", Tim MER-C didampingi oleh Staf KBRI Yangon dan staf pemerintah negara bagian Rakhine  juga akan mengunjungi bantuan sekolah yang telah dibangun oleh pemerintah Indonesia di Minbya di mana pada Februari 2015 dengan donasi dari rakyat Indonesia, MER-C telah menyumbangkan dua unit "genset" untuk membantu kegiatan belajar mengajar di sekolah ini.

    Tujuan pertama tim adalah mengunjungi dua sekolah bantuan dari pemerintah Indonesia.

    "Anak-anak, baik di sekolah Budha maupun Muslim terlihat ceria menyambut kedatangan tim," kata dia.

    Pemerintah Rakhine telah menyiapkan sebidang lahan seluas 4.000 meter persegi untuk membangun "Indonesia Health Center".

    Ia menjelaskan lokasinya cukup strategis karena dapat diakses dengan dua sarana moda transportasi, yaitu di pinggir jalan raya Yangon-Sittwe dan di bagian belakangnya terdapat sungai besar yang berfungsi sebagai sungai transportasi.

    Setelah mempertimbangkan lokasi lahan yang cukup strategis dan wilayah ini pun adalah wilayah pascabencana yang masih sangat membutuhkan sarana kesehatan, tim MER-C langsung membebaskan lahan dengan membayar ganti rugi kepada para petani penggarap.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Forbes: Ada Perempuan Indonesia yang Lebih Berpengaruh Daripada Sri Mulyani

    Berikut sosok sejumlah wanita Indonesia dalam daftar "The World's 100 Most Powerful Women 2020" versi Forbes. Salah satu perempuan itu Sri Mulyani.