Perusahaan Otomotif Malaysia Pangkas 42 Persen Pekerjanya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kuala Lumpur, Malaysia. AP/Mark Baker

    Kuala Lumpur, Malaysia. AP/Mark Baker

    TEMPO.CO, Kuala Lumpur - Perusahaan otomotif lokal Naza Automotive Manufacturing Sdn Bhd (NAM) terpaksa memberhentikan 255 orang karyawannya atau sekitar 42 persen, akibat anjloknya penjualan hingga 40 persen.

    Kepala Bagian Komunikasi Naza Corporation Holdings Sdn Bhd (NCorp), Nor Azlina Ishak, mengatakan, mereka yang diberhentikan merupakan karyawan di Kawasan Perindustrian Gurun, Kedah, yang bertanggung jawab dalam produksi dan perakitan kendaraan merek Peugeot dan KIA.

    "Kami terkejut karena penjualan kendaraan turun mendadak antara 30 hingga 40 persen akibat ketidakpastian ekonomi, pelemahan ringgit, dan pelaksanaan pajak barang dan jasa (GST) pada 1 April lalu. Perusahaan-perusahaan lain juga menghadapi masalah serupa," katanya seperti dikutip media-media setempat di Kuala Lumpur, Jumat, 28 Agustus 2015.

    Nor Azlina menambahkan, sejak awal tahun pihaknya sudah melakukan tindakan untuk mengurangi biaya operasi harian.

    "Bagaimanapun, sebagai bekas majikan kami prihatin dan karena itu kami menawarkan pampasan setimpal bagi setiap staf," katanya.

    Sementara itu Presiden Persatuan Automotif Malaysia (MAA) Datuk Aishah Ahmad mengatakan, ketidakpastian ekonomi dunia menjadikan masyarakat khususnya pengguna lebih berhati-hati membeli kendaraan yang bernilai tinggi.

    "Untuk saat ini, penjualan kendaraan hanya berada di tahap memuaskan dan seluruh pengedar giat menjalankan berbagai promosi untuk menarik pelanggan mereka," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban Kasus Peretasan, dari Rocky Gerung hingga Pandu Riono

    Peretasan merupakan hal yang dilarang oleh UU ITE. Namun sejumlah tokoh sempat jadi korban kasus peretasan, seperti Rocky Gerung dan Pandu Riono.