Bursa Cina Masih Lesu, Sebagian Asia Menguat

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bursa saham di Cina. AP

    Bursa saham di Cina. AP

    TEMPO.CO, Jakarta - Bursa saham Cina kembali dilanda sentimen negatif perlambatan pertumbuhan ekonomi. Di sisi lain, sebagian bursa di Asia sudah mulai menguat setelah hari sebelumnya dilanda aksi jual yang menekan indeks saham.  

    Indeks utama Shanghai Composit pada perdagangan Selasa, 25 Agustus 2015 turun 3,2 persen. Namun dibanding Senin yang anjlok 8,5 persen, indeks Shanghai mampu merangkak naik.

    Pada Senin, bursa global didominasi oleh aksi jual dipicu oleh kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi Cina akan mempengaruhi perekonomian dunia. Bank sentral Cina dua pekan lalu terpaksa mendevaluasi mata uang yuan. Ini penanda ekonomi negara itu mendekati krisis.

    Negara yang ketergantungan pada produk-produk Cina tentu semakin khawatir dengan memburuknya perekonomian negara dengan ekonomi terbesar kedua dunia itu. Ini membuat pelaku pasar cemat dan melakukan aksi jual.

    Seperti dilansir dari BBC News, Selasa, 25 Agustus 2015, sebagian bursa di Asia justru kembali kepada teritori positif di luar ekspektasi analis sebelumnya. Di bursa Hong Kong, indeks Hang Seng menguat 2,6 persen. Begitu pula dengan bursa Jepang, indeks Nikkei 225 naik tipis 0,7 persen. Indeks Straits Times Singapura juga menguat 1,73 persen. Di sesi siang, IHSG menguat 2 persen.

    BBC NEWS | SETIAWAN ADIWIJAYA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.