Hutama Karya Cari Pinjaman Asing Biayai Tol Trans Sumatera

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja menggunakan alat berat melakukan pembangunan proyek jalan tol trans Sumatera di Serdang, Sumut, 10 Oktober 2014. Masa konstruksi jalan tol tersebut ditargetkan selesai dalam empat tahun. ANTARA/Septianda Perdana

    Pekerja menggunakan alat berat melakukan pembangunan proyek jalan tol trans Sumatera di Serdang, Sumut, 10 Oktober 2014. Masa konstruksi jalan tol tersebut ditargetkan selesai dalam empat tahun. ANTARA/Septianda Perdana

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Hutama Karya tengah melakukan penjajakan dengan sejumlah lembaga keuangan multilateral untuk mendukung pembiayaan pembangunan jalan tol trans Sumatra.

    Direktur Keuangan Hutama Karya Anis Anjayani mengatakan penjajakan direct lending tengah dilakukan di antaranya dengan World Bank, IDB, ADB dan China Development Bank. Bila berjalan lancar, pinjaman dapat dicairkan dua tahun mendatang.

    Sambil menunggu cairnya pinjaman, Hutama Karya akan mencari dukungan pinjaman dari bank nasional untuk memberi dana talangan.

    “Kami memang sedang mencari mana yang paling cepat, paling murah, dan bisa ditanggung tol trans Sumatera ini. Karena tol ini kan secara bisnis sama sekali tidak masuk,” katanya, Senin, 17 Agustus 2015.

    Anis pengatakan pinjaman ini dibutuhkan untuk mendukung ekuitas perusahaan yang terbatas. Tahun ini, HK mendapatkan PMN senilai Rp3,6 triliun untuk membangun empat ruas trans Sumatra. Nilai tersebut tidak cukup untuk investasi keempat ruas tol tersebut.

    Pekan lalu HK baru saja menandatangani kerja sama  kesepakatan peminjaman dengan PT Sarana Multi Infrastruktur untuk ruas Medan-Binjai. Pinjaman senilai Rp481 miliar dari SMI digunakan untuk 30 persen kebutuhan investasi proyek tersebut.

    Anis mengatakan pada dasarnya pihaknya lebih suka bila pendanaan ruas lainnya pun dapat dipenuhi melalui pinjaman dari SMI. Meski demikian, menurutnya pihaknya perlu mengantisipasi keterbatasan kemampuan SMI juga.

    “Kurang lebih pinjamannya kan bisa mencapai lebih dari Rp20 triliun untuk tol ini. Saya rasa kan SMI tidak bisa untuk membiayai ini semua, nanti SMI hanya mendanai tol saja, padahal infrastruktur lain kan banyak juga,” katanya.

    Adapun tiga ruas trans Sumatera lainnya yang dikerjakan Hutama Karya adalah ruas Palembang-Indralaya, Bakauheni-Terbanggi Besar, dan Pekanbaru-Kandis-Dumai. Penugasan tersebut sesuai dengan Perpres 100/2014 tentang Percepatan Pembangunan Tol Trans Sumatera.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?