Petani Minta Penerapan Asuransi Pertanian, Apa Alasannya?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hama ulat grayak menyerang padi di kawasan Teluk Naga, Tangerang, Banten, 29 Agustus 2014. Akibat serangan hama tersebut puluhan hektare tanaman padi petani menjadi tidak berisi atau gagal panen. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    Hama ulat grayak menyerang padi di kawasan Teluk Naga, Tangerang, Banten, 29 Agustus 2014. Akibat serangan hama tersebut puluhan hektare tanaman padi petani menjadi tidak berisi atau gagal panen. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO , Jakarta: Petani, yang terhimpun dalam Kontak Tani dan Nelayan Andalan, meminta pemerintah segera menerapkan penjaminan gagal panen bagi petani, atau asuransi pertanian. Menurut Ketua KTNA, Winarno Tohir, potensi lahan kering dan puso akibat badai el nino tahun ini diprediksi mencapai 200 ribu hektar lahan.

    Bencana tersebut diharapkan dapat separah yang diperkirakan dan perkembangan cuaca dapat berubah ke depannya. "Karena ketidakpastian ini sebenarnya kami sangat membutuhkan asuransi pertanian," ujar Winarno kepada Tempo, Senin, 10 Agustus 2015.

    Ia berharap pemberlakuan asuransi pertanian sudah bisa dimulai tahun ini. Sebab musim kemarau tahun ini sudah berlangsung sejak tiga bulan yang lalu dan diperkirakan akan terus berlangsung hingga akhir tahun.

    Pemerintah, ujar Winarno, sudah merancang kebijakan tersebut dan sebagai percobaan akan dijamin lebih dari 1 juta hektar lahan pertanian atau senilai Rp 150 miliar. "Kami harap ke depannya 7,7 juta lahan pertanian yang ada bisa dijamin semua," katanya.

    Sebelumnya, akhir pekan lalu, Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non Bank Otoritas Jasa Keuangan, Firdaus Djaelani mengatakan asuransi pertanian masih dalam tahap penggodokan. Tapi dia menjamin asuransi tersebut siap dilaksanakan pada tahun depan.

    Firdaus mengatakan pembahasan pembagian prosentase biaya asuransi antara subsidi pemerintah dan yang harus dibayarkan petani belum mencapai kesepakatan. Begitu juga dengan kebersediaan perusahaan asuransi untuk mendaftarkan program asuransi pertanian.

    "Kami hanya menunggu program penawaran mereka, bukan OJK yang menentukan," katanya. Menurut Firdaus yang masih menjadi batu halangan perusahaan asuransi adalah memiliah klausa pengklaiman antara daerah yang rawan kering dengan daerah yang tak rawan.

    ANDI RUSLI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.