Wisman Turun, Ada Isu yang Buat WNA Ragu ke Indonesia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua orang wisatawan asing melintas di depan sejumlah umat Hindu Bali yang bersiap melaksanakan upacara Melasti mejelang perayaan Hari Raya Nyepi Tahun Saka 1937 di Pantai Prerenan, Badung, Bali, 18 Maret 2015. TEMPO/Johannes P. Christo

    Dua orang wisatawan asing melintas di depan sejumlah umat Hindu Bali yang bersiap melaksanakan upacara Melasti mejelang perayaan Hari Raya Nyepi Tahun Saka 1937 di Pantai Prerenan, Badung, Bali, 18 Maret 2015. TEMPO/Johannes P. Christo

    TEMPO.CO, Jakarta - Asosiasi Travel Agent Indonesia (Asita) tidak menyangka terjadi penurunan jumlah wisatawan sebesar 4,27 persen pada Juni 2015.  "Saya kira bukan karena Ramadan," kata Ketua Asita Asnawi Bahar, Senin, 3 Agustus 2015. "Karena yang paling banyak wisman berkunjungnya ke Bali yang tak terlalu terpengaruh Ramadan."

    Badan Pusat Statistik hari ini melaporkan pada Juni 2015 jumlah kunjungan wisatawan mancanegara turun dari 851.475 orang pada bulan sebelumnya,  menjadi hanya 815.100 orang.

    Asnawi mengatakan, seharusnya dengan pelemahan nilai rupiah terhadap dollar AS maka tingkat kunjungan akan naik. "Karena biaya berlibur di Indonesia menjadi murah." Hal itu, ujarnya, biasanya jadi daya tarik buat wisatawan asal luar negeri.

    "Saya khawatir ada isu tertentu yang membuat orang asing ragu mengunjungi Indonesia, tapi saya belum bisa mengidentifikasi apa."  Asnawi berharap, pada semester kedua ini akan ada perbaikan, karena biasanya tren kenaikan terjadi menjelang akhir tahun.

    Dari data BPS, jumlah wisman yang berkunjung ke Indonesia sepanjang semester 1 tahun 2015  mengalami kenaikan 2,34 persen, yakni 4,66 juta orang. Pada periode yang sama tahun lalu, jumlah kunjungan wisman sebanyak 4,55 juta.

    Kenaikan jumlah kunjungan tersebut terjadi di enam pintu masuk utama dengan persentase kenaikan tertinggi tercatat di Bandara Sam Ratulangi, Sulawesi Utara, sebesar 22,51 persen. Sementara untuk kenaikan terendah di Bandara Sultan Syarif Kasim II, Riau, yang sebesar 1,62 persen.

    Sementara penurunan tertinggi terjadi pada Bandara Adi Soemarmo, Jawa Tengah, yang mencapai 43,12 persen dan untuk penurunan terendah tercatat terjadi di Pelabuhan Tanjung Balai Karimun, Kepulauan Riau sebesar 4,28 persen.

    PRAGA UTAMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Forbes: Ada Perempuan Indonesia yang Lebih Berpengaruh Daripada Sri Mulyani

    Berikut sosok sejumlah wanita Indonesia dalam daftar "The World's 100 Most Powerful Women 2020" versi Forbes. Salah satu perempuan itu Sri Mulyani.