Bulog Kaltim: Resapan Raskin Tidak 100%, Ada Penolakan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas menata beras di gudang bulog Jakarta, 27 Juni 2015. Bulog menyiapkan beras sebanyak 21.000 ton untuk Operasi Pasar di lima wilayah kotamadya Jakarta. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Petugas menata beras di gudang bulog Jakarta, 27 Juni 2015. Bulog menyiapkan beras sebanyak 21.000 ton untuk Operasi Pasar di lima wilayah kotamadya Jakarta. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Bulog Divisi Regional Kalimantan Timur mengaku resapan raskin di provinsi tersebut tak bisa mencapai hingga 100% akibat beberapa kendala.

    Kepala Bulog Divre Kaltim Yayan Suparyan mengatakan kendala serapan raskin tersebut bukan berasal dari rantai pendistribusian yang tak lancar ataupun hasil produksi padi yang kurang.

    “Serapan raskin di sini belum bisa 100% karena terkendala beberapa daerah yang tidak  mau disalurkan raskin, seperti Malinau misalnya. Tidak jelas apa alasannya kenapa mereka menolak penyaluran raskin,” tutur Yayan, Jumat (31 Juli 2015).

    Selain itu, kendala lain disebabkan oleh perbedaan pagu yang ditetapkan oleh pusat dan pagu yang ada di lapangan.

    “Kalau di Jawa pagunya tinggi, tapi kadang kurang. Kalau di sini, tidak semua warga yang berhak menerima jatah raskin itu mau menggunakan raskin, jadi jelas saja beda,” sambungnya.

    Lebih lanjut, saat ini serapan raskin di Kalimantan Timur mencapai 5.050 ton dari target yang ditetapkan sebanyak 10.000 ton. Dari serapan tersebut, 60% disalurkan di wilayah Samarinda.

    “Sisanya disalurkan di Balikpapan dan di kota dan kabupaten lain di Kalimantan Timur, serta Kalimantan Utara,” kata Yayan.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.