Lebaran: Omzet Penjual Nasi Padang Menurun Kisaran 60 Persen

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hidangan gulai ikan di rumah makan Lamun Ombak, Padang. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Hidangan gulai ikan di rumah makan Lamun Ombak, Padang. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Omzet penjual nasi padang di pinggir jalan Nusa Dua, Kabupaten Badung, Bali menurun kisaran 60 persen karena konsumen malas makan di trotoar yang sedang proses perbaikan.

    "Para konsumen kebanyakan malas mampir untuk makan karena trotoar sedang direnovasi sehingga terlihat agak kotor dan berdebu mengurangi selera makan," kata Siti salah seorang pedagang nasi padang di tempat itu, Selasa, 21 Juli 2015.

    Ia menjelaskan, keadaan tersebut terjadi sejak beberapa bulan yang lalu, sejak Pemkab Badung membuat program perbaikan trotoar di sepanjang jalan di Nusa Dua dan Jimbaran.

    Akibatnya, jika dulu sebelum perbaikan trotoar, Siti mendapatkan omzet hingga Rp1 juta hingga Rp1,5 Juta dalam sehari, kini hanya hanya beromzet sekitar Rp400 ribu sampai Rp900 ribu saja.

    "Kadang kalau lagi sepi, omzet saya bisa turun sampai 70 persen atau hanya mendapatkan untung bersih Rp300 sampai Rp500 ribu saja," imbuhnya.

    Untuk mengantisipasi penurunan jumlah omzet, Siti mengatakan, ia kini mengurasi jumlah dan porsi dari menu masakan yang dimasak setiap hari.

    "Dulu bisa memasak berbagai jenis masakan padang sampai 15 jenis, tetapi sekarang paling banyak hanya 7 sampai 8 jenis saja, porsinya juga dikurangi," ujarnya.

    Hal tersebut menurutnya terpaksa dilakukan untuk menghindari makanan basi akibat jarangnya pembeli yang mendatangi rumah makan miliknya.

    Siti menambahkan, keadaan saat ini diperparah mahalnya harga kebutuhan pokok di pasaran disebabkan karena musim Lebaran dan hari raya Galungan.

    "Masakan padang paling banyak menggunakan daging ayam dan daging sapi. Saya makin bingung karena daging ayam sekarang mencapai Rp30 ribu perkilogram, sementara daging sapi mencapai Rp90 ribu perkilogram," keluhnya.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.