Kesepakatan Nuklir Iran Picu Kenaikan Harga Minyak

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • .

    .

    TEMPO.COJakarta - Harga minyak dunia naik pada Rabu pagi WIB, 15 Juli 2015 karena pasar mempertimbangkan dampak kesepakatan Iran dengan enam kekuatan dunia tentang pembatasan pengembangan nuklir.

    Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Agustus naik 84 sen dan ditutup pada 53,04 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

    Patokan Eropa, minyak mentah Brent untuk pengiriman Agustus naik 66 sen menjadi menetap di 58,51 dolar AS per barel di perdagangan London.

    "Saya pikir orang sudah menurunkan harga minyak, memperkirakan kesepakatan," kata Michael Lynch, analis konsultan Strategic Energy & Economic Research yang berbasis di AS. "Jadi ini kasus penjualan pada rumor dan membeli pada berita."

    "Sekarang itu benar-benar terjadi. Orang sedang membeli kembali," kata Lynch.

    Para analis mengatakan kesepakatan penting itu akan menyebabkan sanksi-sanksi akhirnya dicabut, termasuk larangan ekspor minyak Iran. "Menjadi jelas, kembalinya ekspor minyak Iran selama tahun depan adalah salah satu faktor yang mungkin mempertahankan harga minyak rendah," kata Thomas Pugh, ekonom komoditas di konsultan Capital Economics.

    Kekuatan utama dunia, yakni Inggris, Cina, Prancis, Jerman, Rusia, dan Amerika Serikat mencapai kesepakatan bersejarah pada Selasa serta bertujuan untuk memastikan Iran tidak diperbolehkan mengembangkan bom nuklir. Kesepakatan itu juga membuka embargo ekonomi terhadap negara itu yang berpotensi mengakhiri dekade perasaan bermusuhan dengan Barat.

    Dicapai pada hari ke-18 dari pembicaraan maraton di Wina, kesepakatan itu bertujuan menyelesaikan kebuntuan negosisai selama 13 tahun. Kesepakatan itu menempatkan batasan ketat pada kegiatan nuklir Iran untuk setidaknya satu dekade dan seruan untuk pengawasan PBB yang ketat. Hal itu diharapkan akan menjadikan setiap pembuatan bom atom hampir tidak mungkin dilakukan Iran.

    Sebagai imbalannya, sanksi internasional menyakitkan yang telah memangkas ekspor minyak produsen terbesar kelima OPEC dan mencekik perekonomiannya akan dicabut dan miliaran dolar aset yang dibekukan akan dibuka kembali.

    Namun para analis memperingatkan bahwa itu akan memakan waktu untuk tambahan minyak Iran mencapai pasar. "Produksi minyak mentah Iran cenderung meningkat pada 2016, tapi akan memerlukan beberapa tahun untuk mencapai puncak sebelumnya," kata Fitch Ratings. "Ekspor minyak Iran saat ini sekitar 1,1 juta barel per hari dibandingkan dengan tingkat sekitar 2,5 juta barel sebelum 2012."

    Lembaga pemeringkat itu menambahkan, "Kami memperkirakan akan melihat beberapa peningkatan produksi sepanjang perjalanan 2016, tetapi bahwa ini akan kurang dari setengah 1,4 juta barel penuh per hari yang hilang. Sisanya akan memerlukan investasi dan keahlian yang signifikan, yang Iran mungkin ingin bermitra dengan perusahaan minyak internasional."

    Seorang juru bicara untuk Royal Dutch Shell mengatakan raksasa energi itu "tertarik dalam eksplorasi, Shell bisa memainkan peran dalam mengembangkan potensi energi Iran".

    BP menambahkan dalam sebuah pernyataan, "Kami sedang memantau situasi dan sementara itu kami terus mematuhi sanksi. Kami akan melihat peluang sekaligus mampu untuk melakukannya."

    Nantinya, "Sejauh mana dampak pada harga minyak akan tergantung terutama pada kemampuan dalam negeri mendapatkan minyak di pasar ", kata Nina Skero, ekonom di Centre for Economics and Business Research.  "Kami perkirakan minyak mentah Brent diperdagangkan sekitar 60 dolar AS per barel untuk sisa tahun ini."

    Harga minyak dunia jatuh sebesar 60 persen antara Juni 2014 dan Januari ketika mencapai terendah 45 dolar AS. Ini sebagian karena pasokan yang berlebihan disebabkan oleh booming minyak serpih di AS.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?