Jokowi: Urusan Ekonomi Lebih Penting dari Reshuffle

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo berbicara dalam acara bertajuk

    Presiden Joko Widodo berbicara dalam acara bertajuk "Silaturahim dengan Dunia Usaha: Presiden Menjawab Tantangan Ekonomi", yang diselenggarakan oleh Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) di Jakarta Convention Center, 9 Juli 2015. Tempo/ Tommy Aryanto

    TEMPO.CO, Jakarta -- Presiden Joko Widodo  menyatakan masalah ekonomi lebih penting daripada masalah perombakan atau "reshuffle" kabinet. Karena itu, Jokowi memastikan ingin memberikan perhatian besar pada masalah ekonomi.

    "Ada masalah yang lebih penting yaitu masalah ekonomi," kata Presiden Jokowi dalam dialog dengan akademisi bidang ekonomi dan pelaku usaha di Jakarta, Kamis 9 Juli 2015.

    Jokowi menyatakan senang karena para akademisi dan pelaku usaha juga memandang ekonomi sebagai masalah yang harus mendapat perhatian. "Saya senang sekali hari ini semuanya bertanya masalah ekonomi, tidak ada yang tanya masalah reshuffle," kata Jokowi ketika merespons sejumlah pertanyaan yang dilontarkan akademisi dan pelaku usaha.(baca: Ekonomi Melambat, Ketua ISEI: Pemerintah Terlambat Bereaksi  )

    Hadir dalam acara itu antara lain Ketua Umum Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Darmin Nasution, Ketua Umum Kadin Indonesia Bambang Sulistyo, sejumlah pejabat negara dan direksi BUMN.

    Jokowi  menyebutkan salah satu masalah ekonomi yang saat ini sedang ditangani adalah upaya menurunkan biaya logistik di Indonesia yang 2,5-3,0 kali lipat dari negara tetangga. "Karena itulah kita membangun 24 pelabuhan, membangun Jalan Trans Sumatera, menyelesaikan proyek tol yang mangkrak," kata Jokowi.

    Pemerintah ingin menurunkan biaya transportasi atau logistik yang saat ini tidak kompetitif dengan negara tetangga. "Sampai tiga kali lipat dibanding negara tetangga, menurut saya, itu sudah kebangetan sekali," kata Presiden Jokowi

    Menurut Jokowi, semua harus diselesaikan dengan cepat sehingga ia marah waktu di Pelabuhan Tanjung Priok, ternyata target yang ditetapkan tidak tercapai. "Beberapa bulan sebelumnya sudah saya berikan target tolong dweeling time di sini dipersingkat, saya tidak minta seperti di Singapura, tapi di bawah lima hari," kata Jokowi.(baca:Dirut Pelindo II: Kasihan Presiden, Dwelling Itu Kan Sandiwara)

    Jokowia menyebutkan saat dirinya ke Tanjung Priok ditunjukkan monitor-monitor, dan laporan kesiapan melayani eksportir dan importir. "Yang saya tahu monitor-monitor itu sehari sebelumnya tidak ada. Marah besar saya ada di situ," katanya.

    Selain itu, Jokowi marah karena tidak ada jawaban atas pertanyaan instansi mana yang paling lama dalam pelaksanaan tugasnya. "Saya tanya sampai lima kali tapi tidak ada jawaban," katanya.(baca: Jokowi Ngamuk Soal Bongkar-Muat di Priok, Siapa Dicopot?)

    Presiden Jokowi menyebutkan pemerintah akan terus berupaya menurunkan biaya logistik, ongkos distribusi dan transportasi. "Semua karena kita memang tidak efisien. Itung-itungannya, di pelabuhan itu kita boros hingga Rp740 triliun," kata Jokowi.

    ALI HIDAYAT | ANTARA  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.