Direktur Utama Garuda Menyampaikan Permintaan Maaf

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Newly-appointed PT Garuda Indonesia Chief Executive Officer (CEO) Arif Wibowo attends a news conference at Garuda Indonesia head office in Tangerang (12/12). REUTERS/Beawiharta

    Newly-appointed PT Garuda Indonesia Chief Executive Officer (CEO) Arif Wibowo attends a news conference at Garuda Indonesia head office in Tangerang (12/12). REUTERS/Beawiharta

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk Arif Wibowo menjelaskan kebakaran di JW Lounge, Terminal 2E Bandara Soekarno Hatta mengakibatkan seluruh sistem pengangkutan penumpang maskapainya dilakukan secara manual. Garuda akhirnya menerapkan Crisis Centre dengan status Emergency Respons Plan (ERP).

    "Kebakaran mengakibatkan terbakarnya system check in , boarding, load control system, dan conveyor belt. Semua tidak bisa beroperasi dan mati total," kata Arif, dalam keterangan tertulis yang diterima Tempo, Senin malam 7 6 Juli 2015.

    Sistem check in dan pendaftaran bagasi yang dilakukan secara manual mengakibatkan penumpang harus antre panjang. Antrean terjadi di jalan menuju gerbang check in, di loket check in, dan di ruang tunggu (boarding lounge).

    "Proses prosedur manual check in sangat menghabiskan waktu," kata mantan Direktur Utama Citilink itu.

    Saat itu, kata Arif, terdapat 179 penerbangan baik domestik maupun internasional, dengan total 55 ribu penumpang di Bandara Soekarno Hatta. Tak heran jika akhirnya penerbangan harus tertunda berjam-jam pada pukul 07.00-12.00. Terdapat 20 penerbangan yang tertunda pada jam tersebut. Selain itu, 80 penerbangan juga tertunda pada pukul 12.00-18.00.

    Kepanikan tak hanya disebabkan penumpukan penumpang. Saat kejadian, pengeras suara untuk pengumuman pun mati total. Garuda mengerahkan 200 tenaga untuk mengatasi masalah ini.

    "Kami memutuskan pembatalan 49 penerbangan pada sore dan malam hari untuk mengantisipasi ketersediaan Cockpit and Cabin Crew esok harinya (Senin)," kata Arif.

    Sebagai kompensasi bagi penumpang, Garuda menyiapkan tawaran pengembalian uang tiket (refund), perubahan jadwal penerbangan, dan penginapan. Dari total 3.994 pax (orang) yang ditawarkan, hanya 262 orang yang refund dan 628 orang memilih menginap di hotel. Sisanya memilih menunggu di ruang tunggu.

    Hingga malam tadi, Garuda terus melakukan perbaikan sistem, meskipun jadwal penerbangan berangsur normal. "Kami mohon maaf kalo pada hari ini (Senin) masih ada delay namun tidak akan berkepanjangan seperti Minggu. Sekali lagi atas nama Garuda Indonesia mohon maaf," kata Arif.

    PUTRI ADITYOWATI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?