Menteri Rini: Pembiayaan Investasi Cina Lebih Berkualitas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno, saat mengikuti rapat kerja bersama Komisi VI DPR RI Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 30 Juni 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno, saat mengikuti rapat kerja bersama Komisi VI DPR RI Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 30 Juni 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri BUMN Rini M. Soemarno mengatakan perjanjian kerja sama pembiayaan investasi dengan Cina saat ini lebih berkualitas dan mengedepankan prinsip kehati-hatian. "Sudah lebih berkualitas dibanding periode-periode sebelumnya meskipun pola kerja sama investasi antarbisnis lebih terjamin karena dikawal masing-masing pemerintah Cina dan Indonesia," kata Rini saat rapat kerja dengan Komisi VI DPR di gedung MPR/DPR-RI, Jakarta, Selasa, 30 Juni 2015.

    Menurut Rini, kerja sama pembiayaan yang saat ini sudah dilakukan adalah penjajakan pinjaman dari lembaga keuangan Cina, yaitu China Development Bank (CBD) dan Industrial and Commercial Bank of China Limited (ICBC) dengan komitmen sekitar 40 miliar dolar AS.

    Kerja sama ini merupakan hasil kunjungan kenegaraan Presiden Joko Widodo ke Cina pada Februari 2015 yang tertuang dalam nota kesepahaman antara Kementerian BUMN RI dengan National Development Reformation Commission (NDRC) Cina. Dalam kerja sama itu ditekankan bahwa pembiayaan direkomendasikan kepada perusahaan terbaik, sehingga tidak menimbulkan masalah di kemudian hari.

    Rini mengacu pada pembiayaan investasi program pembangunan pembangkit listrik 10 ribu MW yang juga mengandalkan investor asal Cina tetapi dinilai kurang berhasil karena menurut catatan hanya terealisasi sekitar 4.500 MW.

    "Bukan membandingkan, tapi faktanya demikian. Hal itu juga diakui pemerintah Tiongkok bahwa kerja sama business to business yang dilakukan sebelumnya bukan oleh BUMN Tiongkok yang berkualitas. Kualitasnya bukan nomor satu, tapi mungkin nomor tiga," kata Rini.

    Untuk itu mantan Menperindag periode 2012-2014 ini mengatakan dalam kerja sama ini NDRC Cina juga meminta BUMN Indonesia yang menjadi mitra juga lebih berkualitas.

    "Pembiayaan harus diarahkan untuk proyek-proyek yang positif. Ini kerja sama jangka waktu panjang dengan bunga yang lebih rendah, jadi harus dimanfaatkan dengan baik," ujar Rini.

    Ia mengatakan skema pembiayaan ini dilakukan sama, yaitu business to business tetapi diawasi pemerintah.  "Harus dijaga betul perjanjiannya karena ini bukan pinjaman lunak, melainkan komersial," ujarnya.

    Ia mencontohkan CDB sudah menandatangani kerja sama dengan PT PLN (Persero) untuk membiayai pembangunan pembangkit di Cilacap dengan nilai investasi sekitar US$ 10 miliar. Selain PLN, juga sedang dalam proses penjajakan membiayai proyek bauksit milik PT Antam Tbk, di Kalimantan.

    Sedangkan ICBC yang menyediakan pinjaman sekitar 20 miliar dolar diarahkan untuk kerja sama BUMN Indonesia dan BUMN Cina dengan catatan hanya bisa terealisasi untuk proyek-proyek yang sudah melalui analisis mendalam dan studi kelayakan yang mendetail.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.