Ekspor Kayu Naik Setelah Sertifikasi Legalitas Kayu  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Buruh di pabrik pengolahan kayu asal Jepang PT. NYP Wood Work Purbalingga sedang mengolah kayu pinus menjadi Hamamoko Ita, Kamis (17/3). Perusahaan tersebut mengekspor produknya ke Jepang. Mereka berkomitmen untuk tidak menarik investasinya dari Purbalingga. TEMPO/Aris Andrianto

    Buruh di pabrik pengolahan kayu asal Jepang PT. NYP Wood Work Purbalingga sedang mengolah kayu pinus menjadi Hamamoko Ita, Kamis (17/3). Perusahaan tersebut mengekspor produknya ke Jepang. Mereka berkomitmen untuk tidak menarik investasinya dari Purbalingga. TEMPO/Aris Andrianto

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mencatat nilai ekspor produk kayu meningkat setelah diberlakukannya syarat sertifikasi legalitas kayu.

    Data Sistem Informasi Legalitas Kayu (SILK) KLH dan Kehutanan mencatat ekspor produk kayu berupa panel kayu, woodworking, pulp, kertas, dan bangunan prefabrikasi meningkat sejak diberlakukannya persyaratan sertifikat sistem verifikasi legalitas kayu (SVLK) bagi eksportir produk industri kehutanan pada 1 Januari 2013.

    Sepanjang periode 1 Januari 2013 hingga 25 Juni 2015 telah diterbitkan lebih dari 260.000 dokumen V-legal produk industri kehutanan yang diekspor ke 194 negara tujuan.

    Nilai ekspor juga meningkat secara bertahap. Sebelum SVLK berlaku, nilai ekspor produk kehutanan pada 2012 tercatat mencapai US$ 5,17 miliar. Pada 2013, ketika SVLK telah diberlakukan, nilai ekspor meningkat menjadi US$ 5,74 miliar dan terus naik menjadi US$ 5,96 miliar pada 2014.

    Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Ida Bagus Putera Parthama mengatakan nilai ekspor diprediksi akan melonjak ketika SVLK dapat diterima secara utuh oleh Uni Eropa. Saat ini SVLK telah diterima oleh sejumlah negara anggota Uni Eropa, tetapi belum menyeluruh.

    “Akan membuka pasar yang lebih luas,” katanya, Jumat, 26 Juni 2015.

    Proses negosiasi dengan Uni Eropa akan memasuki tahap final pada 8 Juli 2015.

    Jika kesepakatan telah dicapai, maka mulai 1 Januari 2016 seluruh produk kayu bersertifikat SVLK akan dapat beredar secara bebas di 28 negara anggota Uni Eropa.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Kantor dan Tempat Kerja

    BPOM melansir panduan penerapan new normal alias tatanan baru. Ada sembilan rekomendasi agar pandemi tak merebak di kantor dan tempat kerja.