BRi Agro Luncurkan 'Right Issue' Senilai Rp558,80 Miliar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Perseroan Terbatas Bank Rakyat Indonesia Agroniaga Tbk (BRI Agro) akan melakukan Penawaran Umum Terbatas (PUT) V atau "right issue" dengan target dana sebanyak-banyaknya senilai Rp558,80 miliar.

    "Aksi korporasi itu untuk memperkuat modal perseroan sekaligus menaikkan status perseroan dari kategori Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) I ke BUKU II sehingga dapat memperluas bisnis perseroan ke depannya," ujar Direktur Operasional dan Keuangan Bri Agroniaga Tbk. Sudarmin Sjamsoe di Jakarta, Kamis (19 Juni 2015).

    Ia mengemukakan bahwa saat ini modal inti Bank Rakyat Indonesia Agroniaga Tbk. sekitar Rp900 miliar. Melalui tambahan dana dari "right issue", perseroan akan masuk dalam kategori BUKU II.

    Berdasarkan peraturan Bank Indonesia (BI), Bank dikelompokkan dalam empat kelompok usaha, yakni BUKU 1, bank dengan modal inti kurang dari Rp1 triliun; BUKU 2, bank dengan modal inti Rp1 triliun-Rp5 triliun; BUKU 3, dengan modal inti Rp5 triliun-Rp30 triliun; BUKU 4, dengan modal inti di atas Rp30 triliun.

    Sudarmin Sjamsoe mengatakan bahwa skema "right issue" itu dilakukan dengan mekanisme hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD). Jumlah saham baru yang akan dikeluarkan sebanyak-banyaknya 5.558.085.883 lembar dengan harga saham sebesar Rp100 per saham.

    Ia mengharapkan pemegang saham utama perseroan, yaitu PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. (BBRI) dapat menyerap "right issue" perseroan. Sisanya bisa diserap oleh pemegang saham yang lain.

    Saat ini, pemegang saham perseroan, yakni BRI sebesar 80,42 persen, dana pensiun perkebunan sebesar 14,03 persen, dan publik sebesar 5,55 persen.

    Ia mengatakan bahwa pemegang saham lama yang tidak melaksanakan haknya untuk membeli saham baru yang ditawarkan dalam PUT V ini sesuai dengan HMETD maka akan mengalami penurunan persentase kepemilikan sahamnya (dilusi) dalam jumlah yang cukup material, yaitu maksimum sebesar 42,86 persen.

    ANTARA


  • BRI
  •  

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.