BI Koreksi Pertumbuhan Ekonomi, Ini Sebabnya  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengrajin kelom geulis modifikasi di Cibeusi, Jatinangor, Sumedang, Rabu (17/2). Produksi kerajinan Cibeusi melorot antara 50% sampai 70%, pasar ekspor tersaingi produk Thailand dan Vietnam, untuk lokal tersaingi Bali. TEMPO/Prima Mulia

    Pengrajin kelom geulis modifikasi di Cibeusi, Jatinangor, Sumedang, Rabu (17/2). Produksi kerajinan Cibeusi melorot antara 50% sampai 70%, pasar ekspor tersaingi produk Thailand dan Vietnam, untuk lokal tersaingi Bali. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank Indonesia mengoreksi prediksi pertumbuhan ekonomi tahun ini menjadi 5,0-5,4 persen dari sebelumnya 5,4-5,8 persen.

    Dua kondisi yang patut diwaspadai adalah turunnya harga komoditas andalan Indonesia disertai permintaan negara mitra utama yang turun serta lambatnya pencairan anggaran pemerintah.

    “Ini harus betul-betul disikapi agar bisa tercapai 5,4 persen,” kata Gubernur BI Agus Martowardojo di kantornya, Jumat, 19 Juni 2015. Harga komoditas andalan ekspor tahun ini turun hingga 14 persen. Hal ini juga disertai dengan lemahnya permintaan dari negara-negara yang selama ini jadi mitra utama ekspor.

    Agus mengatakan dikoreksinya pertumbuhan ekonomi negara-negara berkembang oleh lembaga-lembaga multilateral sebesar 4,7 persen harus diwaspadai. Meski memprediksi pertumbuhan ekonomi 5,0-5,4 sepanjang tahun, Agus mengatakan pertumbuhan pada semester II bisa saja di bawah 5 persen.

    Menurut Agus, kontribusi Hari Raya Idul Fitri tahun ini pada pertumbuhan ekonomi juga lebih rendah dari tahun sebelumnya. Hal ini terlihat dari penerimaan negara pada sektor pajak pertambahan nilai (PPN) yang rendah.

    “PPN kan mencerminkan transaksi yang ada di pasar saat ini,” kata dia. Kondisi ini, menurut Agus, terjadi karena sebaran anggaran pemerintah masih terbatas dan kinerja perusahaan cukup tertekan.

    TRI ARTINING PUTRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.