Jasa Raharja Gandeng 7 Rumah Sakit Tangani Kecelakaan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jasa Raharja. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Jasa Raharja. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    TEMPO.COJakarta - PT Jasa Raharja Sulawesi Utara melakukan kerja sama dengan sejumlah rumah sakit dalam penanganan korban kecelakaan lalu lintas. Kepala PT Jasa Raharja Sulawesi Utara Harwan Muldidarmawan di Manado, Minggu 7 Juni 2015, mengatakan kerja sama dilakukan pihaknya dengan tujuh rumah sakit di daerah itu.

    "Rumah sakit  tersebut masing-masing RS Prof Kandouw, RS Siloam, RS Wolter Monginsidi Teling, RS Advent, RS Pancaran Kasih, RS Bhayangkara, dan RS Bethesda," kata Harwan didampingi Kepala Unit Operasional Jasa Raharja Freddy Ransoen. Harwan mengatakan, melalui kerja sama ini, jika ada korban kecelakaan lalu lintas yang mendapatkan perawatan di salah satu rumah sakit itu, pihaknya akan memberikan surat jaminan kepada rumah sakit terkait.

    Kemudian, pihak rumah sakit yang akan mengklaim pembayaran biaya perawatan kepada Jasa Raharja. "Maksimal klaim Rp 10 juta," kata Harwan.

    Dia mengatakan rumah sakit paling lambat mengajukan klaim ke Jasa Raharja enam bulan dari tanggal terjadinya kecelakaan. Apabila telah melewati waktu itu, klaim dinilai sudah kedaluwarsa.

    Menurut dia, saat terjadi kecelakaan, kedua pihak yang terlibat kerap berdamai dan tidak melapor ke polisi. Namun jika kemudian baru diketahui bahwa salah satu pihak mengalami patah tulang sehingga harus lama dirawat, baru ada laporan. Padahal saat itu tenggat sudah lewat.

    "Karena itu, kami berharap, jika terjadi kecelakaan, segera lapor ke kepolisian sehingga pengurusan klaim ke Jasa Raharja cepat ditangani," ucap Harwan.
    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.