Multifinance Syariah: Pembiayaan Baru Capai Rp85 Miliar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Asuransi Astra Syariah

    Asuransi Astra Syariah

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua perusahaan multifinance syariah mencatatkan pertumbuhan pembiayaan baru pada kuartal I/2015 meskipun outstanding pembiayaan syariah menurun dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

     

    Yulian Ma’mun, Corporate Secretary PT Citra Tirta Mulia (Citifin Multifinance Syariah) mengatakan pembiayaan baru perusahaannya dalam tiga bulan pertama mencapai Rp85 miliar atau naik 25% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

     

    Menurut Yulian, kenaikan kinerja ditopang oleh ekstensifikasi marketing meskipun industri pembiayaan syariah tengah lesu setelah keringanan uang muka produk syariah dicabut pada 2013 lalu.

     

    “Trennya agak membaik pada tiga bulan pertama ini. Salah satunya mungkin karena kontribusi marketing kami,” katanya seperti dikutip Bisnis, (21/5/2015).

     

    Yulian mengatakan komposisi pembiayaan kendaraan roda empat bekas masih mendominasi sebesar 90% sedangkan 10% sisanya disumbang oleh pembiayaan melalui grup.

     

    Sampai akhir tahun, Citifin Finance menargetkan dapat menyalurkan pembiayaan baru hingga Rp500 miliar. Sampai kuartal I/2015, penyaluran baru mencapai 17% dari target tahunan,

     

    “Sampai April kami sudah dapat Rp105 miliar. Di depan masih ada momen lebaran dan rencana OJK untuk menurunkan uang muka syariah (loan to value) akan membantu. Terlebih kondisi politik tahun ini sudah lebih baik,” katanya

     

    Imam Pribadi, Direktur Utama PT Al-Ijarah Indonesia Finance (Alif Finance) mengatakan pembiayaan baru mencapai Rp105 miliar pada kuartal I/2015 atau meningkat 20% dibandingkan tahun lalu.

     

    “Kalau pada April ini, new booking naik sampai 36%,” ujarnya.

     

    Pada tahun ini, Imam mengatakan pihaknya fokus menggarap kredit ritel kepada usaha mikro kecil menengah (UMKM/SME) dan mengedepankan pembiayaan untuk kendaraan roda empat.

     

    Otoritas Jasa Keuangan mencatat piutang pembiayaan syariah tergelincir 22,17% menjadi Rp15,092 triliun dari sebelumnya Rp 19,39 triliun pada kuartal I/2014.

     

    Piutang jenis murahabah neto masih mendominasi seluruh bentuk bagi hasil sebesar 15,090 triliun pada kuartal I/2015. Tahun lalu, piutang ini berkontribusi 100% dalam industri multifinance syariah.

     

    Meskipun posisi outstanding turun, sejumlah multifinance syariah mengalami kenaikan pembiayaan baru antara 20-25% pada kuartal I/2015 ini.

     

    Sampai saat ini, OJK mencatat terdapat 3 perusahaan pembiayaan full syariah dan 41 unit usaha syariah dengan jumlah asset mencapai Rp19,6 triliun pada kuartal I/2015.

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Merapi Dibanding Letusan Raksasa Sejak 7200 Sebelum Masehi

    Merapi pernah meletus dengan kekuatan 4 Volcanic Explosivity Index, pada 26 Oktober 2010. Tapi ada sejumlah gunung lain yang memiliki VEI lebih kuat.