Petani Yogyakarta Enggan Jual Beras ke Bulog  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.COJakarta - Petani di Daerah Istimewa Yogyakarta malas menjual hasil panen padinya ke Badan Urusan Logistik karena rendahnya harga pembelian (HPP) pemerintah. Ketika musim panen raya tiba, petani lebih memilih menjual hasil panenannya ke pasar karena dihargai lebih tinggi.

    Maret-April 2015 adalah puncak musim panen. Ketua Kelompok Tani Catur Sari di Kabupaten Sleman, Johan Arifin, mengatakan gabah dan beras yang petani jual ke Bulog biasanya berkualitas jauh lebih rendah ketimbang yang dijual di pasar. Petani lebih berani menjual beras berkualitas bagus di pasar dengan harga yang melebihi HPP. 

    Misalnya, untuk gabah kering panen (GKP) per kilogram di pasaran bisa dihargai Rp 4.000. Sedangkan di Bulog dihargai Rp 3.700 per kilogram. “Keuntungan tak seberapa bila dijual ke Bulog. Ongkos produksi kami cukup tinggi,” ucap Johan, Selasa, 12 Mei 2015.

    Menurut dia, seperti biasa, panen raya memang membuat harga gabah dan beras anjlok di pasaran. Tapi petani lebih tertarik menjualnya ke pasar ketimbang ke pemerintah. Selain karena harga beras lebih tinggi, petani juga lebih praktis menjualnya di pasar ketimbang ke Bulog.

    Kepala Divisi Regional Daerah Istimewa Yogyakarta Bulog Langgeng Wisnu Adinugroho menyatakan pemerintah tahun ini telah menetapkan HPP baru yang efektif diberlakukan mulai 17 Maret 2015. Sesuai dengan ketentuan, HPP GKP Rp 3.700, gabah kering giling (GKG) Rp 4.600, dan beras medium Rp 7.300. Untuk GKP, pemerintah memberi syarat kadar air adalah maksimum 25 persen. “Syarat kadar air ini kurang dipahami masyarakat,” tutur Langgeng.

    Dia mengatakan Bulog telah mempermudah petani yang ingin menjual gabah atau beras melalui satuan petugas yang menjemput barang milik petani. Petani secara individu dan kelompok tani bisa menjual hasil panenannya ke Bulog. Untuk kelompok tani bisa menjalin kontrak pembelian dengan Bulog. Dengan syarat: menyertakan surat rekomendasi dari Dinas Pertanian.

    Pada 2014, Bulog DIY hanya mampu menyerap beras hasil panen petani Yogyakarta sebanyak 32 ribu ton atau hanya 7-10 persen produksi beras panenan petani Yogyakarta. Padahal kebutuhan beras di Yogyakarta pada 2014 sebesar 51 ribu ton. Akibatnya, Bulog harus menutupi kekurangan stok 19 ribu ton beras dengan meminta bantuan Bulog Jawa Timur dan Jawa Tengah.

    SHINTA MAHARANI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.