Soal Raskin, Bitung dan Minahasa Selatan Paling Tertib

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Beras impor asal Thailand beredar di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta, 20 Februari 2015. Bulog memastikan tak akan impor beras tahun 2015. Sebab harga beras pada 2015, diyakini tidak akan terlalu bergejolak karena produksi berlimpah. TEMPO/Subekti

    Beras impor asal Thailand beredar di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta, 20 Februari 2015. Bulog memastikan tak akan impor beras tahun 2015. Sebab harga beras pada 2015, diyakini tidak akan terlalu bergejolak karena produksi berlimpah. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Perum Bulog Divisi Regional Sulawesi Utara menyatakan hingga April 2015, pihaknya baru menyerap beras petani sebanyak 1.200 ton atau 7,06% dari target 2015 sebanyak 17.000 ton.

    Kepala Divre Perum Bulog Sulut Yayan Suparyan mengatakan rendahnya serapan beras diakibatkan masih tingginya harga di produsen.

    "Harganya masih tinggi. HPP kan Rp7.300 per kilogram, tapi harga di produsen masih di atas itu," katanya, Jumat 8 Mei 2015.

    Untuk itu, pihaknya masih menunggu agar harga di tingkat produsen bisa sesuai dengan harga pembelian pemerintah (HPP).

    Dia mengungkapkan stok saat ini masih aman untuk tiga hingga empat bulan ke depan. Bahkan, pengisian stok juga telah diusulkan ke pusat.

    Khusus untuk beras miskin (raskin), lanjutnya, di Sulut ada dua daerah yang menurutnya paling tertib yakni Kota Bitung dan Kabupaten Minahasa Selatan.

    Menurutnya, kedua daerah tersebut paling tertib dalam melakukan pembayaran beras raskin. Padahal, untuk beras raskin 2014, masih ada sejumlah daerah di Sulut yang menunggak.

    "Masih ada tunggakan di bawah Rp200 juta. Kabupaten Minahasa Tenggara misalnya masih ada sekitar Rp41 juta dan Kabupaten Minahasa Utara sekitar Rp43 juta," katanya.

    Dia berharap untuk beras raskin pada tahun ini bisa lebih tertib sehingga tidak terlalu merepotkan. "Saya optimistis tahun ini lebih baik dan saya harap pemerintah daerah bisa bekerja dengan baik dan benar," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.