Likuiditas Ketat, Bank Akan Perang Bunga Simpanan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggito Abimanyu. ANTARA/Rosa Panggabean

    Anggito Abimanyu. ANTARA/Rosa Panggabean

    TEMPO.CO, Jakarta - Ekonom Bank Rakyat Indonesia Anggito Abimanyu memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia yang melambat 4,9 - 5 persen di kuartal satu 2015 mempengaruhi bisnis perbankan. Kondisi ini akan menekan likuiditas perbankan. 

    Anggito mengatakan likuditas bank umum di rekening Bank Indonesia bakal menurun drastis. “Ini menunjukkan likuiditas akan semakin ketat," katanya di Jakarta Senin, 27 April 2015.

    Saat pemerintah mematok pertumbuhan ekonomi 5,7 persen, potensi Dana Pihak Ketiga (DPK) yang bisa dikantongi perbankan mencapai Rp 600 triliun. Namun terjadinya perlambatan ekonomi potensi DPK melorot menjadi Rp 484,9 triliun. 

    Anggito menilai pemerintah harus kerja ekstra keras menggenjot ekonomi untuk memulihkan dampak perlambatan ekonomi. Tujuannya agar kegiatan ekonomi terus berjalan dan mengerek pendapatan masyarakat. Pendapatan yang meningkat akan meningkatkan tabungan masyarakat di bank. 

    Dengan likuiditas yang ketat, Anggito memprediksi bank-bank akan berebut DPK. Perebutan itu bisa berupa perang bunga deposito untuk menarik dana masyarakat. Namun bank-bank BUMN telah bersepakat tidak mengibarkan bendera perang bunga simpanan. Apalagi setelah Otoritas Jasa Keuangan menerbitkan aturan pembatasan tingkat suku bunga simpanan.

    Anggito mengatakan pemerintah juga bisa berperan mengurangi tekanan pada likuiditas perbankan. Caranya: pemerintah mengajukan perubahan APBN Perubahan 2015 terbatas ke Dewan Perwakilan Rakyat. Usulan perubahan itu khusus untuk menurunkan target perpajakan dan rasionalisasi belanja modal pada Kementerian dan Lembaga.


    Anggito menilai dengan kondisi fundamental ekonomi seperti sekarang membuat target pajak sebesar Rp 1.294 triliun dalam APBN Perubahan 2015 terlihat tinggi. "Target pajak yang tinggi itu memberi kekhawatiran pelaku bisnis di dalam negeri," ujarnya. Menurut Anggito, perubahan target pajak yang rasional akan mengurangi tekanan pada likuiditas perbankan dan mendorong pertumbuhan aktivitas dunia usaha dan sektor riil. 

     


    TRI ARTINING PUTRI | ANTARA


     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.