Akhir Pekan, IHSG Menguat 26 Poin  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Layar elektronik Indeks Harga Saham Gabungan, Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 16 Januari 2015. ANTARA/Puspa Perwitasari

    Layar elektronik Indeks Harga Saham Gabungan, Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 16 Januari 2015. ANTARA/Puspa Perwitasari

    TEMPO.CO, Jakarta - Indeks harga saham gabungan (IHSG) pada akhir perdagangan pekan ini ditutup dengan menguat 26,68 poin (0,51 persen) ke level 5.289,40. Optimisme terhadap data ekonomi dalam negeri pada awal bulan, membuat investor terus mengakumulasi pembelian saham.

    Dipelopori ASII (PT Astra International Tbk) yang naik 1,3 persen ke level Rp 7.850 per lembar saham, sektor aneka industri menjadi sektor saham yang paling melaju di lantai bursa. Saham konstruksi dan perbankan masih mengiringi langkah maju aneka industri tersebut. Saham BMRI (PT Bank Mandiri Tbk) naik 0,2 persen ke level Rp 11.1675 per lembar saham, sementara WIKA (PT Wijaya Karya Tbk) meningkat 1,9 persen menjadi Rp 3.745 per lembar saham.

    Kepala riset Asjaya Indosurya Securities, Wiliam Surya Wijaya, mengatakan selain terpengaruh ekspektasi data ekonomi, laju positif IHSG juga masih terimbas rilis laporan keuangan emiten. Laporan sebagian emiten seperti BBRI dan BDMN (PT Bank Danamon Indonesia Tbk) yang kembali berhasil mencatatkan pertumbuhan laba pada 2014, mendorong investor semakin masif melakukan pembelian saham. “Publikasi terbaru emiten perbankan berdampak positif pada saham-saham perbankan,” ujarnya.

    Tak ayal, dengan transaksi perdagangan sebesar Rp 5,951 triliun, investor asing berhasil membukukan pembelian bersih senilai Rp 551 miliar. Saham berpindah tangan tercatat terjadi sebanyak 3.955 lembar saham, dengan jumlah frekuensi sebesar 210.088 kali.

    MEGEL | PDAT

    Terpopuler:
    Ketemu Prabowo, 3 Tanda Jokowi Jauhi Jeratan Mega
    Gara-gara Ini, Akbar Tandjung Tinggalkan Ical
    Politikus PDIP Sebut Ada 3 Brutus di Ring-1 Jokowi
    Koalisi Merah Putih Prabowo Siap Dukung Jokowi
    Dekati Prabowo, Jurus Politik Jokowi Tepuk 2 Lalat


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.