Bank Dunia Sebut Dua Tantangan Ekonomi Indonesia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Indover Nana Supriana (tengah) saat rapat dengan Komisi Keuangan dan Perbankan di DPR-RI Jakarta, (22/10). Indover Bank harus diselamatkan untuk menjaga kepercayaan dunia internasional terhadap perbankan Indonesia. TEMPO/Wahyu S

    Direktur Indover Nana Supriana (tengah) saat rapat dengan Komisi Keuangan dan Perbankan di DPR-RI Jakarta, (22/10). Indover Bank harus diselamatkan untuk menjaga kepercayaan dunia internasional terhadap perbankan Indonesia. TEMPO/Wahyu S

    TEMPO.CO, Jakarta - Ekonom Utama Bank Dunia, Ndiame Diop, mengatakan perekonomian Indonesia masih menghadapi sejumlah tantangan pada akhir 2014. Dua tantangan utama yang dihadapi Indonesia yaitu penyerapan belanja modal yang masih jauh dari harapan serta penurunan defisit neraca transaksi berjalan. (Baca: (Baca juga: Bank Dunia: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Menurun)

    Sampai akhir Oktober, realisasi belanja modal hanya sekitar 38 persen dari pagu dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. Sedangkan defisit neraca transaksi berjalan baru mencapai 3,1 persen dari produk domestik bruto (PDB) pada akhir triwulan III 2014. "Penurunan secara bertahap defisit transaksi berjalan diperkirakan terus berlangsung dan bisa mencapai angka 2,8 persen dari PDB pada 2015," kata Diop.

    Diop mengatakan Indonesia saat ini mempunyai kesempatan memperbaiki layanan publik setelah memiliki ruang fiskal Rp 100 triliun dari penyesuaian harga bahan bakar minyak bersubsidi. Dia mengatakan alokasi anggaran yang baik, termasuk untuk pelayanan kesehatan dan program perlindungan sosial, dapat mempercepat upaya pemberantasan kemiskinan yang melambat. "Tanpa dukungan ini, tingkat kemiskinan yang saat ini 11,3 persen akan tetap berada di atas angka delapan persen pada 2018," ujarnya. (Baca juga: Kadin: Pertumbuhan Ekonomi Bisa 7 Persen)

    Meski memberikan ruang fiskal untuk belanja infrastruktur dan perlindungan sosial, penyesuaian harga BBM dalam jangka pendek mendorong inflasi menjadi lebih tinggi daripada proyeksi awal. Diop mengatakan inflasi diperkirakan mencapai 7,5 persen pada 2015 dan akan menurun pesat sebelum akhir tahun, "Apabila tidak ada gejolak lainnya," kata Diop. Secara keseluruhan, Bank Dunia optimistis perekonomian Indonesia dapat tumbuh lebih baik meski menghadapi tantangan perlambatan investasi atau[un ekspor pada 2015. (Baca juga: Ekonomi Indonesia Menapaki Jalan Bergelombang)

    Dalam laporan triwulanannya, Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2014 hanya berada pada kisaran 5,1 persen. Angka ini lebih rendah daripada proyeksi dalam laporan sebelumnya, yakni 5,2 persen. Diop mengatakan pertumbuhan ekonomi dunia yang melambat menyebabkan harga sejumlah komoditas Indonesia menuurun. "Hal ini memperkecil hadirnya peluang baru (untuk pertumbuhan)," kata Diop.

    FERY F. | ANT

    Berita Terpopuler
    Jokowi Tolak Sahkan Golkar Kubu Ical dan Agung 

    Golkar Hengkang dari Koalisi Prabowo 

    Faisal Basri Segera 'Telanjangi' Petral  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    New Normal, Cara Baru dalam Bekerja demi Menghindari Covid-19

    Pemerintah menerbitkan panduan menerapkan new normal dalam bekerja demi keberlangsungan dunia usaha. Perlu juga menerapkan sejumlah perlilaku sehat.