Pengamat: Mafia Juga Bermain di Sektor Pangan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Pasar Tradisional. TEMPO/Imam Sukamto

    Ilustrasi Pasar Tradisional. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengamat ekonomi dari Institute for Development Economy and Finance (Indef), Enny Sri Hartati, mengatakan praktek mafia tidak hanya ada di sektor minyak dan gas. Namun juga sektor pangan.

    “Tidak hanya migas yang ada mafianya,” ujarnya kepada Tempo, Senin, 8 Desember 2014. Enny menuturkan indikasi adanya mafia di sektor pangan tampak dari harga sejumlah komoditas yang kerap melambung. "Mereka mengendalikan harga di level produsen hingga konsumen." (Harga Daging Sapi dan Elpiji Naik Tak Terkendali)

    Mafia di sektor pangan, kata Enny, mendorong terjadinya interlink market atau pasar yang dikuasai oleh satu dan beberapa jaringan yang saling berkaitan. Kekuatan mereka dalam mengendalikan harga dan pasokan tidak mempedulikan nasib petani dan konsumen. “Contoh mafia pangan dalam skala terkecil adalah tengkulak,” ujarnya.

    Enny tidak bisa menyebutkan kerugian negara akibat praktek mafia di sektor pangan. Namun dampaknya bisa dilihat dari kesejahteraan petani yang tidak pernah bisa beranjak menjadi lebih baik. (Baca: Lebaran, Harga Daging Ayam dan Sapi Naik)

    Menurut Enny, hal penting yang harus dilakukan pemerintah untuk mengatasi praktek para mafia adalah membenahi sistem tata niaga agrobisnis. Jangan menggunakan cara lama, yakni bertindak ketika situasi sudah memburuk di bidang pangan.

    Enny menyayangkan kekacauan sistem tata niaga pangan yang justru dimanfaatkan sebagian pihak di pemerintahan untuk melakukan impor. “Impor seolah-oleh harus dilakukan, padahal tidak perlu,” katanya.

    ANDI RUSLI

    Berita lain:
    Christine Hakim: Ibarat di Film, Ahok Peran Utama
    Maret 2015, Ahok Bikin Enam Taman Idaman 
    Jokowi Tolak Sahkan Golkar Kubu Ical dan Agung


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.