Gubernur BI: Perkembangan Ekonomi Domestik Turun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur BI Agus DW Martowardojo, resmikan penerbitan uang NKRI pecahan seratus ribu rupiah di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, 18 Agustus 2014. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    Gubernur BI Agus DW Martowardojo, resmikan penerbitan uang NKRI pecahan seratus ribu rupiah di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, 18 Agustus 2014. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Bank Indonesia, Agus D.W. Martowardojo, mengatakan pertumbuhan ekonomi domestik pada 2014 masih mengalami penurunan melanjutkan tren sejak 2013.

    "Ini karena ekonomi global yang masih terbatas dan sarat ketidakpastian," ujar Agus dalam pidatonya dengan tema "Mengawal Stabilitas, Bersinergi Mempercepat Reformasi Struktural" yang disampaikan dalam acara Dinner Bankers di Jakarta Convention Center Senayan, Jakarta, malam ini.

    Agus mengatakan saat ini ekspor Indonesia menurun tajam akibat melemahnya permintaan dari negara-negara mitra dagang utama. Selain itu merosotnya harga komoditas ekspor berbasis sumber daya alam. Akibatnya, pertumbuhan ekonomi di sebagian besar provinsi yang perekonomiannya berbasis ekspor produk ekstraktif menurun drastis. "Terutama Sumatera dan Kalimantan," ujar dia.

    Dia menambahkan, lemahnya ketahanan energi juga menyebabkan kebutuhan energi tidak dapat dipenuhi dari dalam negeri dan masih terus mengimpor. Ketahanan energi yang lemah juga menyebabkan pemerintah perlu menyesuaikan harga bahan bakar minyak bersubsidi pada 2013 untuk menjaga kesinambungan fiskal. Hal inilah yang juga memicu inflasi yang tekanannya masih dirasakan sampai awal 2014.

    Hal lain yang menjadi alasan kendala perkembangan ekonomi domestik adalah struktur produksi yang rapuh di tengah tekanan eksternal. Hal ini membuat laju pertumbuhan nasional terkendala oleh defisit neraca transaksi berjalan. "Dan sudah berlangsung selama tiga tahun," ujar dia.

    Akibatnya, depresiasi kurs menjadi tak terhindarkan dan bahkan diperlukan untuk memastikan defisit tersebut tidak membesar dan perlambatan ekonomi terkendali. "Sejak Mei 2013 sampai pertengahan November 2014, kurs telah terdepresiasi sebesar 25,5 persen," kata Agus.

    ODELIA SINAGA

    Topik terhangat:

    Tes Perawan Kepolisian | Ahok Jadi Gubernur | Jokowi dan BBM Subsidi

    Berita terpopuler lainnya:
    Kronologi Baku Tembak TNI Vs Polri di Batam
    Ahok: Saya Bukan PDIP, tapi Orangnya Bu Mega
    3 Modus Baru Mafia Migas Versi Faisal Basri
    JE Sahetapy: Piring Kabinet SBY Bau Amis


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemenag Berikan Pedoman Berkegiatan di Rumah Ibadah saat Pandemi

    Kementerian Agama mewajibkan jemaah dan pengurus untuk melaksanakan sejumlah pedoman ketika berkegiatan di rumah ibadah saat pandemi covid-19.