Ikut Lelang Jabatan Dirjen Pajak, Apa Syaratnya?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Fuad Rahmany. TEMPO/Seto Wardhana

    Fuad Rahmany. TEMPO/Seto Wardhana

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Keuangan tengah menyiapkan lelang jabatan untuk posisi Direktur Jenderal Pajak. Menurut Sekretaris Jenderal Kementerian Keuangan Kiagus Ahmad Badaruddin, lelang tersebut akan diumumkan dalam dua hari mendatang atau maksimal pada Rabu, 12 November 2014. (Baca: Jabatan Dirjen Pajak Bakal Dilelang)

    Apa saja syarat mengikuti lelang jabatan Dirjen Pajak?

    Kiagus mengatakan pengisi jabatan Direktur Jenderal Pajak harus berstatus pegawai negeri sipil, baik dari internal Kementerian Keuangan maupun lembaga negara lainnya. Kandidat itu juga harus pernah bekerja di bidang perpajakan dalam kurun waktu yang cukup serta mengerti seluk-beluk kantor-kantor pajak.

    "Bidang pajak seharusnya dipegang oleh orang yang menguasai masalah teknis perpajakan," ujar Kiagus di Gedung Djuanda Kementerian Keuangan, Senin, 10 November 2014. (Baca: Kejar Target, Dirjen Pajak Butuh 95 Ribu Pegawai)

    Dalam dua hari ke depan, tutur Kiagus, syarat-syarat yang lebih rinci akan diumumkan melalui situs www.kementeriankeuangan.go.id. Kiagus mengatakan seleksi kandidat dilakukan oleh Komisi Pengawas Perpajakan. Dalam proses lelang jabatan ini, para kandidat Dirjen Pajak harus lolos tes administrasi, tes kesehatan, dan wawancara.

    proses ini, ujar dia, diharapkan dapat selesai secepatnya, sehingga nama Dirjen Pajak yang baru dapat diumumkan pada pertengahan Desember 2014.

    Desember mendatang, Dirjen Pajak Fuad Rahmany akan memasuki masa pensiun setelah menjabat selama tiga tahun. Fuad, yang sebelumnya menjabat Kepala Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam), menggantikan Mohammad Tjiptardjo yang telah memasuki masa pensiun. (Baca: Empat Cara 'Gas Pol' Penerimaan Pajak).

    MAYA NAWANGWULAN

    Berita Terpopuler
    Di Beijing, Jokowi Sentil Kualitas Produk Cina 
    Jokowi Jadi Primadona di APEC 
    Baghdadi, Pemimpin ISIS, Terluka Parah  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.